01.
Apa itu HashMicro
02.
ERP itu cocok untuk perusahaan seperti apa
03.
Kenali Produk HashMicro
04.
Keunggulan HashMicro
05.
Proses Implementasi
06.
Apakah demo nya gratis?
0:00 / 0:00
BerandaUncategorizedPentingnya Perhitungan Jurnal Penyusutan Aset Tetap Bagi Perusahaan Beserta Contohnya 

Pentingnya Perhitungan Jurnal Penyusutan Aset Tetap Bagi Perusahaan Beserta Contohnya 

Jurnal penyusutan pada dasarnya adalah salah satu bagian dari jurnal akuntansi. Jurnal penyusutan aset tetap ini akuntan susun agar perusahaan dapat menentukan informasi umur atau nilai aset tetap. Nilai aset tersebut dapat menurun atau sebaliknya. Penyusutan ini dalam dunia akuntansi biasanya orang sebut juga entri jurnal pengeluaran atau penyusutan. Jurnal penyusutan ini memungkinkan perusahaan untuk menggunakan nilai sisa asetnya. Oleh karena itu, pembukuan hasil perhitungan yang akuntan lakukan pada akhir periode juga akuntan perbaiki sedemikian rupa sehingga dapat terjadi perubahan saldo rekening.

Jurnal ini sangat amat penting dalam perusahaan karena jurnal penyusutan adalah alat pengoreksi transaksi yang belum tercatat atau salah catat. Perusahaan sebenarnya dapat mempermudah pembuatan jurnal penyusutan aset tetap dengan menggunakan Software Akuntansi. Dengan sistem ini perusahaan dapat menghasilkan jurnal secara maksimal dan mengurangi salah catat atau transaksi yang terlewat. Perusahaan dapat memanfaatkan sisa nilai aset melalui jurnal penyusutan, dengan menggunakan metode perhitungan penyusutan yang dapat Anda otomatiskan menggunakan sistem.

Baca juga: Akumulasi Penyusutan, Hal Penting yang Harus Diperhatikan dalam Perusahaan

jurnal penyusutan

Mengenal Jurnal Penyusutan Aset Tetap

Jurnal penyusutan (depreciation) adalah proses pencatatan yang perusahaan gunakan untuk menentukan umur atau nilai aktiva tetap dalam laporan keuangan pada akhir tahun buku. Jurnal ini akuntan buat agar perusahaan dapat mengalokasikan pengeluaran dan memanfaatkan nilai sisa aset/peralatan yang perusahaan peroleh selama masa manfaatnya. Aset berwujud yang mengalami penurunan nilai adalah unit fisik seperti bangunan, kendaraan, peralatan mesin. Selain itu, penurunan harga aset tetap hanya merupakan aset tetap yang terdiri dari bangunan, kendaraan, mesin, dan lain-lain, tidak termasuk tanah. Namun, ada satu aset tetap yang tidak berkurang nilainya, melainkan bertambah nilainya, yaitu tanah. Real estate berupa nilai tanah semakin lama semakin meningkat. Nilai aset tetap menurun seiring dengan penggunaan aset tetap tersebut, sehingga dalam akuntansi Anda dapat menyebutkan sebagai penyusutan aset tetap.

Ketika pengakuan pada awal periode, aset tetap harus perusahaan catat sebesar biaya perolehan, yang meliputi komponen-komponen sebagai berikut:

  • Harga pembelian termasuk pajak penjualan Anda kurangi dengan diskon pembelian dan rabat.
  • Biaya tambahan, seperti biaya pengangkutan barang dari lokasi asal ke tempat tujuan.
  • Perkirakan biaya awal pembongkaran dan perakitan peralatan hingga beroperasi.
  • Saat Anda membeli tanah dan bangunan, setiap harga harus Anda masukkan secara terpisah.

5 Metode dalam Penyusutan Aset Tetap

Cara penggunaan aset mempengaruhi tingkat penyusutan aset, untuk menyesuaikan dengan situasi ini, biasanya harus menggunakan metode penyusutan yang paling tepat. Berikut ini adalah berbagai metode penyusutan aset tetap saat menghitung nilai penyusutan aset yang dimiliki:

Straight line method

Metode penyusutan garis lurus atau straight-line method of depreciation adalah metode penghitungan jurnal penyusutan yang akuntan lakukan setiap tahun dengan karakteristik nilai biaya penyusutan yang sama. Nilai yang dapat akuntan susutkan ini tidak dapat berubah hingga akhir masa manfaat aset. Secara sederhana penyusutan adalah penyerapan biaya pengeluaran yang secara teratur perusahaan keluarkan selama penggunaan atau pengoperasiannya. Perseroan atau perusahaan menggunakan perhitungan penyusutan untuk aset yang memiliki karakteristik fisik. Penentuan nilai aset tidak berwujud dapat Anda lakukan dengan menghitung penyusutan.

Selain depresiasi, amortisasi dapat perusahaan gunakan, misalnya untuk menghitung nilai depresiasi hak paten atau perangkat lunak. Keduanya perusahaan gunakan untuk mendepresiasi aset dalam jangka waktu yang lama, tidak hanya selama proses pembelian. Artinya, perusahaan dapat memperpanjang kekayaannya dalam jangka waktu tertentu. Dengan demikian, perusahaan dapat memperoleh keuntungan dari aset tanpa harus mengurangi total biaya laba bersih perusahaan. Penyusutan garis lurus dapat Anda hitung dengan membagi nilai sisa yang perusahaan peroleh dengan taksiran masa manfaat aset. Untuk menghitungnya memerlukan tiga komponen yaitu harga beli, nilai sisa dan masa manfaat barang. Berikut ini rumusnya:

Metode garis lurus = (Harga perolehan – Nilai Residu) : Usia Ekonomis Aset

Double declining balance method

Metode penyusutan double declining balance method atau saldo menurun ganda adalah suatu metode penyusutan aset atau aset tetap yang ditentukan berdasarkan persentase tertentu yang dihitung dari harga buku pada tahun tersebut. Contoh penyusutan  fiskal  dapat perusahaan ketahui melalui persentase ganda dari jumlah atau metode langsung.

Sum of the year digit method

Sum of the year digit method atau metode jumlah angka tahun adalah salah satu cara untuk menghitung nilai penyusutan (depresiasi) aset tetap (fixed assets) perusahaan. Dalam metode ini nilai penyusutan akan perusahaan hitung dengan cara mengalikan bagian pengurang dengan harga perolehan dikurangi nilai sisa. Bagian pengurangan ini setiap tahunnya selalu menurun, dan cara menghitungnya adalah sebagai berikut :

Pembilang: bobot untuk tahun yang bersangkutan

Penyebut: jumlah angka tahun selama umur ekonomis aktiva tetap atau jumlah angka bobot

Services hour method

Services hour method berfungsi untuk menentukan kapan aset tetap perusahaan akan digunakan, dalam hal ini penyusutan ditentukan berdasarkan jam pemakaian. Cara ini sering perusahaan tujukan untuk aset yang bisa rusak jika digunakan penuh pada siang hari, dan aset ini juga lebih terfokus pada kendaraan yang perusahaan hitung bulanan atau tahunan. Rumus yang dapat Anda gunakan untuk menghitung services hour method adalah sebagai berikut:

Biaya Depresiasi = Harga Perolehan – Nilai Residu : Perkiraan Service Hour

Productive output method

Productive output method disebut juga sebagai metode satuan produksi. Hasil perhitungan penggunaan satuan produksi memberikan pengaruh penghitungan jurnal penyusutan variabel, sehingga nantinya perusahaan dapat menghitung penyusutan masing-masing unit produk. Anda dapat menghitungnya menggunakan rumus berikut:

Beban Penyusutan = Harga Perolehan – Nilai Residu : Taksiran Hasil Unit Produksi

Faktor yang Mempengaruhi Adanya Biaya Akumulasi Penyusutan Aset Tetap

Faktor yang mempengaruhi adanya biaya akumulasi penyusutan aset tetap

Dalam perhitungan akumulasi penyusutan ada banyak komponen akan  perusahaan ketahui. Salah satunya beban penyusutan. Beban penyusutan ini akan muncul di dalam jurnal akumulasi penyusutan beban, yang dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor. Beberapa faktor tersebut adalah sebagai berikut:

Acquisition cost

Acquisition cost atau harga perolehan adalah nilai yang perusahaan keluarkan ketika membeli aset. Nilai ini terjadi ketika Anda membeli konten, baik Anda membeli baru atau bekas. Oleh karena itu, pembelian akan selalu diperhitungkan sebagai harga pembelian. Pada dasarnya harga perolehan merupakan komponen atau faktor utama yang perusahaan butuhkan untuk menghitung nilai depresiasi.

Salvage value

Salvage value dikenal juga sebagai nilai residual. Nilai residual adalah nilai tunai aset tetap pada akhir masa manfaatnya. Nilai ini memiliki nilai perkiraan di mana perusahaan dapat memutuskan untuk menjual aset tersebut. Dengan nilai ini perusahaan tidak akan mengalami kerugian karena perusahaan dapat memperoleh nilai sisa akurat dari aset yang telah perusahaan depresiasi.

Economical lifetime

Economical life time atau umur ekonomis adalah faktor yang terakhir. Estimasi umur terjadi sebagai akibat penggunaan aset tersebut. Pada umumnya umur ini juga digunakan dalam satuan tahun, kilometer, dan lain-lain, tergantung keputusan manajemen perusahaan. Biasanya aset tetap dapat perusahaan gunakan walau umur ekonomisnya sudah habis.

download skema harga software erp
download skema harga software erp

Baca juga: 4 Tips Manajemen Aset Paling Efektif untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis

Contoh dari Jurnal Penyusutan Aset Tetap

Contoh perhitungan jurnal penyusutan aset tetap

Kita telah membahas mengenai pengertian jurnal penyusutan aset tetap. Pada bagian ini kita akan membahas mengenai contoh jurnal penyusutan aset tetap. Untuk dapat memaksimalkan pemahaman Anda, Anda dapat membuat jurnal tersebut dengan mengikuti contoh di bawah ini:

Metode garis lurus

PT Abadi Jaya memiliki kendaraan, mereka membeli kendaraan tersebut pada  tanggal 10 Februari 2020 seharga 100 juta rupiah. Perkiraan umur dari aset kendaraan ini ternyata 4 tahun dengan nilai sisanya yang sebanyak 20 juta rupiah Berikut cara perhitungan untuk mengetahui nilai penyusutan dan jurnal penyusutannya:

Beban Penyusutan = (Rp 100.000.000 – Rp 20.000.000) : 4 Tahun
Beban Penyusutan = Rp 20.000.000

Jurnal Penyusutan Tahunan:
31/12/2020 (Db) Beban Penyusutan Kendaraan Rp 20.000.000
31/12/2020 (Cr) Akumulasi Penyusutan Kendaraan Rp 20.000.000

Jurnal Penyusutan Bulanan:
Bila kita menggunakan contoh kasus diatas, maka untuk setiap bulannya perhitungan biaya penyusutannya adalah 20 juta rupiah dibagi 12 bulan, jadi hasilnya adalah Rp 1.666.666, cara mencatat jurnal penyusutannya adalah sebagai berikut:

31/02/2020 (Db) Beban Penyusutan Kendaraan Rp 1.666.666
31/02/2020 (Cr) Akumulasi Penyusutan Kendaraan Rp 1.666.666

Metode jam jasa

PT Jaya Abadi membeli kendaraan pada tanggal 05 Januari 2020 senilai Rp100.000.000 dengan nilai sisa sebanyak Rp500.000.000, dan kendaraan tersebut memiliki waktu maksimal selama 50 ribu jam. Berikut cara menghitungnya dengan menggunakan metode jam jasa adalah sebagai berikut:

Biaya Depresiasi = (Rp 100.000.000 – Rp 50.000.000) : 50.000 jam
Biaya Depresiasi = Rp 1.000 per jam

Jadi bila di tahun pertama kendaraan tersebut digunakan selama 15 ribu jam, maka perhitungannya adalah sebagai berikut:
15.000 jam × Rp 1.000 = Rp 15.000.000

Jurnal Penyusutan Tahunan:
31/12/2020 (Db) Beban Penyusutan Kendaraan Rp15.000.000
31/12/2020 (Cr) Akumulasi Penyusutan Kendaraan Rp 15.000.000

Jurnal Penyusutan Bulanan:
Pada setiap bulannya, maka perhitungan biaya penyusutan bisa dihitung dengan Rp15.000.000 juta dibagi 12 bulan, jadi hasilnya adalah Rp1.200.000 dengan pencatatan jurnal penyusutan sebagai berikut:

31/01/2020 (Db) Beban Penyusutan Kendaraan Rp 1.250.000
31/01/2020 (Cr) Akumulasi Penyusutan Kendaraan Rp 1.250.000  

Metode hasil unit

PT Selalu Maju membeli mesin produksi sebesar Rp 100.000.000, dengan nilai sisa sebesar Rp 50.000.000. Menurut keputusan manajemen, mesin ini mampu menghasilkan produk hingga 50.000 selama umur penggunaan.

Perhitungan:
Beban Penyusutan = (Rp 100.000.000 – Rp 50.000.000) / 50.000 unit
Beban Penyusutan = Rp 1.000 per unit

Jika tahun pertama perusahaan telah memproduksi sebanyak 10.000 unit, maka perhitungan akumulasi penyusutannya:

Berdasar Perhitungan tersebut memiliki akumulasi beban penyusutan sebesar Rp1.200, dengan tahun produksi pertama sebesar 15.000 unit. Sehingga perhitungannya yaitu:
10.000 unit × Rp 1.000 = Rp 10.000.000

Jurnal penyusutan tahunan berdasarkan metode hasil unit adalah: 

Tanggal          Keterangan                            Debit                        Kredit

31/12/2022    Beban penyusutan peralatan   Rp 10.000.000

                                            Akumulasi penyusutan peralatan     Rp 10.000.000

Sedangkan cara membuat jurnal penyusutan peralatan atau aktiva tetap per bulan adalah (dibagi 12): 

Tanggal         Keterangan                              Debit                      Kredit

31/12/2022   Beban penyusutan peralatan     Rp 833.000

                                         Akumulasi penyusutan peralatan       Rp 833.000

Mengapa Penyusutan Aset Tetap Wajib Diperhitungkan

Depresiasi merupakan isu penting bagi perekonomian Indonesia. Depresiasi sendiri merupakan pengurangan nilai suatu aset yang selalu bermanfaat. Menghitung penyusutan merupakan salah satu hal yang wajib dan tidak boleh diabaikan oleh para akuntan yang menyusun laporan keuangan. Penggunaan laporan keuangan penyusutan penting untuk menghitung laba perusahaan. Dengan cara ini bisa menjadi salah satu proses untuk mendapatkan informasi kemenangan.

Dalam akuntansi, membeli aset lebih dari sekedar melihat keuntungan. Namun, biaya historis aset dan kegunaannya juga harus dimasukkan dalam penyusutan. Perhitungan ini didasarkan pada hak kerja dan kepemilikan properti. Bisnis akan kehilangan uang jika aset yang mereka beli tidak dapat menghasilkan produktivitas. Dengan cara ini, pentingnya penyusutan adalah untuk meminimalkan kerugian. Pada bagian terakhir, penting untuk mengetahui biaya penyusutan untuk setiap periode. Ketika biaya penyusutan membentuk modal cadangan untuk membeli aset baru karena aset lama tidak dapat digunakan lagi.

Baca juga: Cegah Masalah-Masalah Bisnis Ini dengan Perhitungan Depresiasi Aset

Kesimpulan 

jurnal penyusutan

Menghitung nilai penyusutan merupakan hal yang penting bagi perusahaan besar. Tak lain, karena nilai ini berkaitan erat dengan nilai aset perusahaan. Kesalahan penyusutan dapat berdampak negatif pada bisnis, termasuk perpajakan yang tidak tepat. Untuk menghitung estimasi total nilai aset perusahaan dengan biaya penyusutan atau amortisasi, Anda pasti membutuhkan Sistem Akuntansi otomatis HashMicro untuk mengelola keuangan perusahaan Anda secara efektif, terutama untuk perusahaan besar.

Anda dapat mengotomatiskan pengelolaan arus kas, pembuatan laporan keuangan, rekonsiliasi bank, jurnal penyesuaian, pembuatan faktur, dan lain-lainnya dengan Accounting Software dari HashMicro. Segera dapatkan skema perhitungan harga dan jadwalkan demo gratis bagi usaha Anda, sekarang! Permudah laporan keuangan!

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Hilery Kislew
Hilery Kislew
Menjalankan aktivitas sebagai seorang intern content writer, membuatku sangat berambisi dan berintegrasi pada pekerjaanku

Coba Gratis Software HashMicro

Diskusikan kebutuhan bisnis Anda dengan konsultan ahli kami dan DAPATKAN DEMO GRATISNYA!

Ingin respon lebih cepat?

Hubungi kami lewat Whatsapp

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
628111961171
×
Dapatkan Demo Gratis!