Lihat Artikel Lainnya

BerandaProductsSupply Chain7 Strategi Tepat untuk Mengefisiensikan Lead Time Perusahaan

7 Strategi Tepat untuk Mengefisiensikan Lead Time Perusahaan

Lead time secara singkat merupakan waktu tunggu atau durasi dari dimulainya suatu proses hingga proses tersebut berakhir. Biasanya istilah lead time menjadi tolak ukur berhasil atau tidaknya suatu proses. Industri yang menggunakan lead time adalah industri manufaktur, supply chain management, dan industri proyek. Dalam konteks supply chain management, lead time memiliki pengertian waktu tunggu pada manajemen rantai pasok yang merupakan durasi antara pemesanan stok kepada pemasok hingga stok tersebut siap dikirim.

Lead time juga menjadi faktor utama dalam kepuasan konsumen karena cepat atau tidaknya barang sampai kepada konsumen tergantung dengan seberapa cepat durasi tersebut berlangsung. Untuk memaksimalkan lead time pada perusahaan Anda dapat menggunakan Supply Chain Management Software dari HashMicro yang mampu mengurangi kendala rantai pasok sehingga kebutuhan pelanggan dapat terpenuhi. Selain itu strategi untuk mengefisiensi lead time perusahaan antara lain:

DemoGratis

Daftar Isi

Baca Juga: Kenali Apa Itu Supply Chain Management Untuk Perusahaan Anda

Efisiensikan Setiap Kegiatan Produksi

Dalam setiap aktivitas produksi perusahaan, Anda harus mampu melakukan filterisasi terhadap berbagai aktivitas yang berguna dan tidak. Hal ini bertujuan untuk mengefektifkan waktu lead time sehingga kepuasan konsumen dapat terjamin. Salah satu caranya ialah melakukan pemetaan terhadap setiap kegiatan perusahaan. Dengan melakukan pemetaan, maka Anda dapat mengidentifikasi聽 mana kegiatan yang berguna untuk efisiensi lead time dan mana yang tidak. Selain itu pemetaan ini juga berguna untuk memberikan dampak positif pada kualitas produk.

Usahakan Mencari Supplier Lokal

Dalam pemilihan bahan baku sebaiknya perusahaan menilai dari segi kualitas dan kuantitasnya terlebih dahulu. Apabila pada nantinya terdapat persamaan kualitas antara pemasok lokal dan impor, sebaiknya perusahaan Anda mengutamakan untuk menggunakan supplier lokal. Dengan membeli bahan baku melalui supplier lokal, maka dapat mengurangi material lead time karena dari segi jarak relatif lebih dekat. Sehingga waktu durasi menunggu pun dapat berkurang dan aktivitas produksi berjalan dengan lancar.

Atur Metode Pengiriman

Agar pengiriman dapat berjalan dengan lancar dan tidak terjadi hambatan, perusahaan dapat mengatur metode pengirimannya. Seperti mencari pengiriman alternatif yang lebih cepat dan menawarkan penambahan waktu pengiriman. Kalkulasikan juga pengeluaran agar setiap pemilihan metode pengiriman dapat diketahui besaran biayanya dan dipilih yang paling menguntungkan tanpa mengurangi waktu pengiriman.

Penggabungan Beberapa Proses Produksi dalam Satu Lokasi

Untuk mengefisiensikan lead time perusahaan, Anda juga dapat menggabungkan dua proses produksi dalam satu tempat. Biasanya ada beberapa perusahaan yang memisahkan berbagai proses produksi di lokasi yang berjauhan sehingga efisiensi waktunya dapat terganggu. Dengan menggabungkan proses produksi di satu tempat saja, maka lead time dapat berkurang dan proses produksi menjadi lebih cepat.

Selalu Perhatikan Demand Forecast

Pengertian dari demand forecast sendiri adalah suatu proses yang memperkirakan permintaan konsumen terhadap produk tertentu pada suatu periode di masa depan. Misalkan Anda adalah seorang pengusaha sirup yang sebentar lagi akan memasuki bulan suci ramadhan. Ketika ramadhan tiba, biasanya banyak konsumen yang akan memesan sirup sebagai stok selama bulan puasa berlangsung. Anda dapat memberitahu supplier terkait dengan demand forecast ini sehingga penyiapan pesanan dapat dilakukan dengan optimal dari jauh-jauh hari. Hal ini tentu akan mengurangi lead time perusahaan.

Tingkatkan Komunikasi Internal

Faktor komunikasi juga dapat menjadi penghambat dalam efisiensi waktu tunggu. Oleh sebab itu Anda perlu meningkatkan komunikasi internal agar proses produksi dapat berjalan dengan lancar. Pastikan bahwa alur komunikasi dari awal hingga akhir berlangsung secara runtut dan setiap hal yang diperlukan dapat terpenuhi dengan baik melalui komunikasi antar sesama departemen.

Ubah Seluruh Proses Menjadi Otomatis dengan Software SCM

Software SCM

Strategi terakhir untuk mengoptimalkan lead time perusahaan adalah dengan mengotomatiskan seluruh proses pekerjaan. Dengan sistem yang otomatis maka waktu seluruh proses produksi dapat menjadi lebih singkat sehingga waktu tunggu pun dapat berkurang. Salah satu contohnya adalah dengan menggunakan software supply chain management yang mampu mengintegrasikan proses pengelolaan persediaan, perencanaan, permintaan barang, dari proses produksi awal hingga proses distribusi barang sampai ke tangan konsumen.

Software Supply Chain Management juga memiliki berbagai fungsi bagi perusahaan. Yang pertama adalah physical SCM yang berguna untuk mengubah bahan mentah menjadi produk jadi untuk dikirim ke konsumen. Selain itu supply chain management juga memiliki tugas terkait pengelolaan biaya fisik, seperti biaya material, biaya penyimpanan, biaya produksi khusus, dan lain-lain. Berbagai fitur yang terdapat software supply chain management antara lain:聽

  • Inventory Management: melacak ketersediaan barang pada gudang dan menyesuaikan inventaris.
  • Procurement Management: mengatur jadwal notifikasi apabila stok persediaan Anda sudah sedikit dan mampu mengirim purchase order secara otomatis ke vendor Anda.
  • Order Management: mampu memudahkan pengguna melacak dan memenuhi pesanan pelanggan.
  • Shipment Tracking: dapat melacak lokasi kurir untuk memastikan semua pesanan pelanggan dapat dikirim tepat waktu.
  • Return Management: mengelola proses pengembalian barang dari pelanggan dengan efektif dan update stok secara real time.
  • Planning & Forecasting Management: mampu memprediksikan jumlah stok yang akurat untuk analisis keperluan masa depan perusahaan.

Baca Juga: Cara Meningkatkan Efisiensi Proses Supply Chain Management untuk Bisnis Anda

Kesimpulan

Dalam aktivitas produksi perusahaan, lead time merupakan suatu waktu tunggu dalam proses produksi sebelum menuju proses selanjutnya.聽 Dengan mengurangi lead time dalam perusahaan maka dapat meningkatkan produktivitas secara keseluruhan serta menghasilkan pendapatan dan keuntungan yang lebih tinggi. Agar pengelolaan lead time dapat terjamin efisiensinya, Anda dapat menggunakan Supply Chain Management Software dari HashMicro untuk solusi terbaik.

Software Supply Chain Management dapat memahami tantangan internal untuk optimasi distribusi, seperti lead time dalam manajemen rantai pasok.聽 Selain itu SCM juga mampu memberikan kepuasan pelanggan, meningkatkan pendapatan perusahaan, menurunkan biaya, mengurangi lead time, dan memungkinkan perusahaan mendapatkan strategi marketing terbaik berdasarkan produk. Anda dapat mengunduh skema perhitungan harga Software Supply Chain Management聽 untuk mengetahui lebih lanjut terkait detail biaya yang harus anda siapkan. Jadwalkan demo gratis sekarang juga!

SupplyChainManagement

Apakah artikel Ini bermanfaat?
YaTidak

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Dewi Sartika
Dewi Sartikahttps://www.hashmicro.com/id/
Dewi Sartika adalah seorang content writer berbakat dengan pengetahuan mendalam dalam bidang akuntansi. Dengan pengalaman bertahun-tahun di industri akuntansi, Dewi telah menggabungkan passion-nya dalam menulis dengan keahlian dalam dunia keuangan.
spot_img
spot_img

Highlight

Artikel Populer

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222846776
Hubungi Tim Sales