Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222846776
×

Nadia

Active Now

Nadia

Active Now

Lihat Artikel Lainnya

Daftar Isi:

    Chapter Berikutnya:

      Apa Itu Cloud ERP dan Cara Kerjanya dalam Bisnis

      Dalam dunia bisnis yang dinamis, efisiensi dan kemudahan akses informasi menjadi kunci utama untuk pertumbuhan dan keberlanjutan. Cloud ERP, atau Enterprise Resource Planning berbasis awan, muncul sebagai solusi modern yang mendukung hal tersebut. 

      Meskipun teknologi ini telah banyak diadopsi, masih ada perusahaan yang belum memanfaatkan sistem ERP ini. Dengan Cloud ERP, perusahaan dapat mengoptimalkan kinerja operasionalnya dan mempercepat pertumbuhan secara signifikan.

      Sistem ini diakses melalui internet, sehingga satu-satunya yang dibutuhkan hanyalah koneksi internet dan browser. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk memahami lebih dalam tentang Cloud ERP, mulai dari definisi, komponen, hingga manfaat yang ditawarkan oleh sistem ini.

      Simak penjelasan lebih lengkapnya di bawah ini!

      DemoGratis

      Daftar Isi:

        Key Takeaways

        • Cloud ERP adalah sistem perencanaan sumber daya perusahaan yang diakses melalui internet yang menggabungkan berbagai fungsi inti bisnis di satu platform terpusat
        • Bisnis sebaiknya mempertimbangkan beralih ke Cloud ERP saat merasa sistem yang ada sudah tidak memadai, atau ketika menghadapi pertumbuhan bisnis yang signifikan tanpa ada tools yang mendukung. 
        • Meskipun ada beberapa tantangan dalam implementasi Cloud ERP, perencanaan yang matang dan kerjasama yang baik dengan vendor dapat membantu mengatasi hambatan-hambatan tersebut.
        • Software ERP dari HashMicro adalah salah satu pilihan Cloud ERP terbaik di Indonesia.
        Klik untuk Demo Gratis!

        Apa itu Cloud ERP dan Mengapa Harus Memilihnya Dibanding Jenis Lain?

        Cloud ERP, atau ERP berbasis awan, adalah sistem ERP (Enterprise Resource Planning) yang di-install dan dikelola oleh vendor data center berbasis cloud. Vendor tersebut bertanggung jawab atas aplikasi, database, sistem operasi, server, update security & antivirus, dan peningkatan fitur lainnya seperti disaster recovery.

        Cloud ERP dapat mengintegrasikan fungsi bisnis dan mempermudah pengelolaan operasional perusahaan. Sistem ini memudahkan akses data dan aplikasi dari mana saja melalui internet.

        Sistem ini juga bisa disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan Anda, memungkinkan pilihan model dan modul yang tepat untuk efisiensi kerja. Ini membantu tim Anda fokus pada target dan proses kerja yang penting untuk mencapai tujuan perusahaan.

        Perlu Anda Ingat!

        Anda dapat membaca artikel mengenai perbedaan cloud-based ERP dengan web-based ERP, sebelum memilih jenis software ERP yang tepat untuk bisnis Anda.

        Anda juga dapat mengetahui gambaran perhitungan harga sistem dengan klik banner di bawah ini:

        download skema harga software erp
        download skema harga software erp

        Komponen Cloud ERP

        Untuk memaksimalkan efisiensi operasional, perusahaan perlu memahami komponen utama dari sistem Cloud ERP sebelum menerapkannya. Berikut adalah penjelasan mengenai komponen-komponen tersebut:

        1. Manajemen produksi: Mengoptimalkan proses produksi, termasuk perencanaan, pengendalian, dan pemantauan produksi untuk meningkatkan efisiensi dan kualitas produk.
        2. Manajemen pembelian: Mengotomatiskan proses pengadaan barang dan jasa, dari permintaan hingga pembayaran, untuk memastikan efisiensi dan pengendalian biaya.
        3. Manajemen keuangan: Mencakup pelaporan keuangan, pembukuan, pengelolaan anggaran, dan analisis keuangan untuk memastikan kesehatan finansial perusahaan.
        4. Manajemen inventaris: Mengelola stok barang untuk menghindari kelebihan atau kekurangan persediaan dengan pelacakan real-time dan peramalan permintaan.
        5. Manajemen rantai pasok: Memantau dan mengelola aliran barang dan jasa dari pemasok ke pelanggan, termasuk perencanaan kebutuhan material dan pengelolaan inventaris.
        6. Manajemen SDM: Mengelola data karyawan, penggajian, rekrutmen, dan pengembangan sumber daya manusia untuk meningkatkan efisiensi tenaga kerja.
        7. Manajemen hubungan pelanggan (CRM): Meningkatkan interaksi dan hubungan dengan pelanggan melalui otomatisasi penjualan, layanan pelanggan, dan pemasaran.

        Manfaat Penggunaan ERP Berbasis Awan bagi Enterprise

        Salah satu keraguan besar yang seringkali dialami oleh pebisnis ketika memutuskan untuk menggunakan sistem ERP yakni: “Apakah biaya yang saya keluarkan akan sebanding dengan hasil yang saya dapatkan?”

        Berikut adalah beberapa manfaat jangka panjang dari implementasi sistem Cloud ERP pada bisnis Anda:

        • Memangkas biaya operasional secara keseluruhan 

        Tanpa adanya sistem, kita tahu bahwa semuanya harus dikerjakan secara manual. Dengan begitu, jumlah karyawan dan waktu yang dihabiskan juga mau tidak mau akan menjadi lebih banyak. Dampaknya? Biaya operasional yang membengkak. Lalu apa solusinya? Dengan Automation

        Namun, ERP on-premises memerlukan biaya awal untuk server, pembuatan database, implementasi awal, konsultan, staf IT, dan keamanan. Sebaliknya, ERP berbasis cloud biasanya 30% lebih murah karena vendor menangani infrastruktur dan pemeliharaannya.

        • Memaksimalkan kinerja dengan otomatisasi

        Manfaat otomatisasi dalam Cloud ERP sangat signifikan dalam mengoptimalkan kinerja operasional perusahaan. Dengan mengotomatiskan tugas-tugas rutin dan proses bisnis, Cloud ERP mengurangi kesalahan manusia dan membebaskan waktu tenaga kerja untuk fokus pada tugas-tugas yang lebih strategis.

        Otomatisasi ini memastikan bahwa data di seluruh departemen tetap konsisten dan up-to-date, yang memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih cepat dan akurat. Hal ini secara keseluruhan meningkatkan efisiensi dan produktivitas perusahaan.

        • Mengoptimalkan skalabilitas, aksesibilitas, dan adaptasi bisnis secara efisien

        Seiring berkembangnya perusahaan, proses bisnis yang dijalankan tentunya dapat berubah menjadi lebih kompleks. Entah adanya lini bisnis baru, atau pengembangan dari produk yang sudah ada. Dengan adanya ERP berbasis awan, perusahaan Anda dapat dengan mudah berkembang tanpa perlu memikirkan penambahan server.

        Selain itu, keunggulan ERP on cloud lainnya adalah dapat mengakses informasi bisnis secara real-time dari mana saja dan perangkat apa pun, sehingga mempercepat proses pengambilan keputusan.

        Terakhir, ERP berbasis cloud lebih mudah disesuaikan dan terintegrasi dengan produk lain, memungkinkan bisnis untuk menyesuaikan diri dengan perubahan industri yang dinamis.

        Anda dapat membaca artikel mengenai pentingnya digitalisasi retail, sebagai contoh industri yang dinamis dalam menjalankan bisnis.

        • Meningkatkan kolaborasi dengan integrasi antar-modul

        Integrasi antar-modul memastikan bahwa data yang diinput di satu modul otomatis tersedia di modul lain yang relevan. Misalnya, data penjualan yang dimasukkan ke dalam modul CRM secara otomatis diperbarui di modul keuangan dan inventaris.

        Dengan semua data terpusat dan mudah diakses, tim dari berbagai departemen dapat bekerja sama lebih efektif. Misalnya, tim pemasaran dapat berkolaborasi dengan tim penjualan untuk melacak efektivitas kampanye pemasaran dan penyesuaian strategi secara real-time berdasarkan data penjualan aktual.

        • Terhindar dari risiko kebocoran data

        Mungkin banyak yang berpikir bahwa kemungkinan terjadinya kebocoran data akan lebih besar jika menggunakan ERP berbasis awan karena terhubung dengan jaringan internet. Namun, hal tersebut merupakan mitos yang sepertinya perlu diluruskan. 

        Nyatanya, penyedia atau vendor ERP berbasis cloud sangat memahami betapa penting menjaga data pelanggannya. Sehingga, keamanan dalam sistem ini tentunya sudah menjadi prioritas utama para vendor. 

        Jika Anda masih ragu, Anda bisa menilai vendor ERP pilihan Anda berdasarkan sertifikat ISO yang dimilikinya. Secara singkat, ISO adalah standar yang menjamin kualitas sistem, keamanan informasi, dan praktik manajemen lainnya yang sesuai dengan standar internasional. 

        Maka, sertifikat ini dapat Anda jadikan acuan untuk memilih vendor ERP berbasis awan untuk bisnis Anda.

        Tantangan yang Mungkin Muncul saat Implementasi Cloud ERP

        Mekipun banyak kelebihan, bukan berarti tanpa hambatan. Begitu juga dengan Cloud ERP. Sebab, proses implementasi sistem ini memerlukan perencanaan dan pelaksanaan yang cermat untuk memastikan semua aplikasi terhubung dengan benar dan data ditransfer dengan aman. 

        Mari kita telusuri beberapa tantangan utama dari integrasi ERP berbasis cloud:

        • Memastikan proses transisi berjalan dengan lancar

        Proses adaptasi dan training saat beralih ke sistem baru memang merupakan tahapan yang harus dilewati perusahaan saat implementasi sistem. Jika dilakukan dengan cara yang kurang tepat, hasil yang didapatkan juga menjadi tidak maksimal.

        Maka, penting untuk perusahaan memilih vendor penyedia layanan ERP berbasis awan yang memberikan dukungan penuh selama periode transisi. 

        Contohnya berupa pelatihan untuk karyawan tentang cara menggunakan sistem baru, serta menyediakan sumber daya seperti tutorial atau FAQ. Dengan melakukan langkah-langkah ini, Anda dapat memastikan transisi ke solusi ERP cloud berjalan lancar.

        • Ketergantungan pada vendor penyedia cloud ERP

        Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, memilih menggunakan ERP berbasis awan berarti kendali utama sistem berada di tangan vendor dan perusahaan tidak memiliki kontrol penuh. 

        Sehingga, perusahaan perlu selalu berhubungan dengan vendor jika memerlukan bantuan terkait sistem yang dibeli tersebut. 

        Maka dari itu, perusahaan harus memastikan bahwa mereka memilih vendor cloud ERP yang dapat diandalkan untuk dukungan teknis dan pemeliharaan sistem. 

        • Kesulitan migrasi data dan integrasi dengan sistem lain

        Seluruh proses bisnis di perusahaan Anda pastinya saling berhubungan satu sama lain. Sebagai contoh: Proses akuntansi pastinya akan berhubungan ke manajemen supply chain, yang didalamnya sudah termasuk procurement, inventory, dan warehouse

        Maka dari itu, proses pemindahan data dan integrasi ke sistem lainnya bisa menjadi tantangan, terutama jika sebelumnya sudah menggunakan sistem lain. 

        Solusinya, sedari awal perusahaan perlu memastikan apakah sistem cloud ERP tersebut bisa diintegrasikan dengan sistem yang sudah ada dan memiliki paket sistem yang terintegrasi dengan seluruh bisnis Anda. 

        Perbedaan ERP Cloud, ERP on-Premise, dan ERP Hybrid

        Tiga tipe utama sistem ERP, yaitu Cloud, On-Premise, dan Hybrid, masing-masing memiliki struktur teknologi dan metode implementasi yang berbeda. Berikut adalah penjelasan lebih rinci mengenai setiap sistem dan teknologinya untuk membantu Anda memilih yang terbaik.

        Kategori ERP Cloud ERP on-Premise ERP Hybrid
        Definisi Dioperasikan di internet dan dihosting di server penyedia layanan. Akses secara remote melalui web. Pemeliharaan dan pembaruan yang dikelola oleh penyedia. Terinstal langsung pada server perusahaan. Memerlukan hardware dan software lokal, dengan pemeliharaan oleh tim IT internal perusahaan. Kombinasi ERP Cloud dan On-Premise. Mengintegrasikan infrastruktur cloud dengan sistem lokal, pengelolaan aplikasi dan data yang fleksibel.
        Kelebihan
        • Aksesibilitas dan fleksibilitas
        • Update berkala
        • Kustomisasi sesuai kebutuhan
        • Integrasi antar-modul
        • Jika data hilang, tersedia backup cloud
        • Kendali penuh pada sistem ERP
        • Keamanan data
        • Performa stabil tanpa tergantung koneksi internet
        Memiliki mekanisme fallback atau ketika internet terganggu, akses beralih ke server lokal. Setelah internet kembali stabil, data disinkronkan kembali ke server cloud secara berkala.
        Kekurangan Akses membutuhkan koneksi internet yang stabil.
        • Biaya yang tinggi untuk server dan hardware
        • Risiko kehilangan data
        • Memerlukan tim IT dan infrastruktur server yang handal karena bergantung pada sistem bisnis lokal
        • Sinkronisasi data real-time tidak bisa dilakukan terus-menerus
        • Hanya dapat diimplementasikan di modul tertentu
        • Potensi bentrokan data antara mode online dan offline
        Cocok untuk Perusahaan dengan koneksi internet stabil, tidak memiliki tim IT yang memadai, serta ingin kemudahan dari segi aksesibilitas dan fleksibilitas Perusahaan dengan koneksi internet yang kurang stabil, memiliki tim IT yang memadai, dan menginginkan kontrol penuh atas sistem ERP. Perusahaan berlokasi di area dengan keterbatasan internet, memiliki tim IT yang memadai, tetapi ingin menggunakan sistem cloud.

        Beralih ke ERP Berbasis Awan Bersama HashMicro

        Beralih ke ERP Berbasis Awan Bersama HashMicro

        HashMicro Cloud ERP adalah solusi perangkat lunak yang dirancang untuk mengintegrasikan berbagai fungsi bisnis dalam satu platform berbasis cloud. Dengan HashMicro, perusahaan Anda dapat mengelola operasi mereka secara lebih efisien, meningkatkan produktivitas, dan mengurangi biaya operasional.

        Fitur utama HashMicro ERP mencakup manajemen keuangan, SDM, rantai pasok, proyek, hubungan pelanggan, produksi, inventaris, pembelian, dan integrasi e-commerce. Sistem ini juga mengamankan data dengan enkripsi, mengurangi duplikasi dengan integrasi modul, dan meningkatkan efisiensi melalui otomatisasi.

        Berikut adalah beberapa keunggulan dari Software HashMicro ERP:

        1. Built-in BI (Business Intelligence): Fitur BI terintegrasi memungkinkan analisis data yang komprehensif, membantu pengambilan keputusan yang lebih baik. Dengan alat ini, bisnis dapat mengakses visualisasi data dan laporan real-time.
        2. Dashboard Ninja: HashMicro menyediakan dashboard yang dapat dikustomisasi untuk memantau KPIs dan metrik penting lainnya secara efisien. Pengguna dapat dengan mudah mengatur dan memvisualisasikan data kritis untuk operasi harian.
        3. Sheet Management: Keunggulan ini memudahkan pelacakan dan pengelolaan dokumen. Ini memungkinkan integrasi mulus dokumen-dokumen penting ke dalam sistem ERP untuk akses dan pengelolaan yang lebih baik
        4. Mobile Apps: Aplikasi mobile HashMicro ERP memungkinkan akses jarak jauh ke sistem ERP, memastikan bahwa Anda tetap terhubung dan produktif bahkan saat bepergian.
        5. Multi-Language: Dukungan multi-bahasa dalam HashMicro ERP memastikan bahwa sistem dapat diakses dan digunakan secara efektif oleh tim global. Ini membantu mengurangi hambatan bahasa dalam bisnis multinasional.
        6. AI-Generated Report & Explainer: Laporan yang dihasilkan dan penjelasan memanfaatkan kecerdasan buatan untuk menyediakan analisis mendalam. Fitur ini membantu memahami tren kompleks dan menghasilkan laporan secara otomatis.

        Jika Anda masih merasa ragu dan butuh diskusi terkait permasalahan bisnis yang dialami, coba demo gratis HashMicro Cloud ERP sekarang dan dapatkan kesempatan untuk konsultasi dengan tim expert kami.

        ERP

        Pertanyaan Seputar Cloud ERP

        • Apakah manfaat utama yang bisa didapat dari penerapan Cloud ERP?

          Manfaat utama dari Cloud ERP adalah akses yang lebih mudah dan fleksibilitas dalam mengelola data perusahaan. Dengan mengadopsi model cloud, perusahaan dapat mengurangi biaya infrastruktur fisik serta memperoleh akses real-time ke informasi penting dari mana pun, memungkinkan kolaborasi yang lebih baik di antara tim yang terdistribusi secara geografis.

        • Bagaimana Cloud ERP dapat meningkatkan efisiensi operasional?

          Cloud ERP memungkinkan integrasi proses bisnis yang lebih lancar, mengurangi redundansi, dan mempercepat akses data kunci. Dengan menyatukan fungsi-fungsi seperti keuangan, manufaktur, persediaan, dan sumber daya manusia dalam satu platform, perusahaan dapat menghemat waktu, mengurangi kesalahan manusia, serta meningkatkan produktivitas dengan aliran kerja yang lebih terstruktur.

        • Apakah keamanan data menjadi perhatian dalam Cloud ERP?

          Ya, keamanan data adalah fokus utama dalam solusi Cloud ERP. Provider layanan cloud biasanya memiliki protokol keamanan yang ketat, termasuk enkripsi data, pemantauan keamanan secara terus-menerus, serta kepatuhan terhadap standar keamanan industri. Meskipun demikian, perusahaan juga perlu mengadopsi praktik keamanan internal untuk melindungi data sensitif mereka.

        • Bagaimana Cloud ERP dapat mendukung skalabilitas perusahaan?

          Cloud ERP memungkinkan perusahaan untuk memperluas atau menurunkan kapasitas dan fitur sesuai kebutuhan tanpa harus menginvestasikan dalam perangkat keras baru secara signifikan. Kemampuan untuk menyesuaikan perangkat lunak dengan pertumbuhan atau perubahan perusahaan menjadi lebih mudah, memberikan fleksibilitas yang diperlukan dalam lingkungan bisnis yang selalu berubah.

        • Apakah ada manfaat lain yang bisa diperoleh dari Cloud ERP selain efisiensi dan skalabilitas?

          Selain efisiensi operasional dan skalabilitas, Cloud ERP juga memungkinkan perusahaan untuk menerapkan analisis data canggih dan kecerdasan buatan (AI) untuk mendapatkan wawasan yang lebih dalam. Dengan menganalisis data secara menyeluruh, perusahaan dapat membuat keputusan yang lebih cerdas, meramalkan tren pasar, dan merespons perubahan pasar dengan lebih cepat.

        Apakah artikel Ini bermanfaat?
        YaTidak
        ERP
        Fun Fact