BerandaProductsAccountingSejarah Akuntansi dan Perkembangannya di Indonesia

Sejarah Akuntansi dan Perkembangannya di Indonesia

Ilmu akuntansi merupakan pengetahuan yang penting dan perlu diajarkan kepada semua orang. Khususnya bagi masyarakat umum dan mahasiswa, serta pemilik usaha yang cenderung berinteraksi langsung dengan sistem pengelolaan keuangan. Kita perlu mengetahui betapa pentingnya sejarah akuntansi dan manfaat apa yang dapat kita peroleh darinya.

Perkembangan akuntansi ini sendiri bertahap, mulai dari penemu pertama teori akuntansi yang ada di dunia, munculnya sistem pembukuan berpasangan hingga munculnya teori accounting. Sementara, Akuntansi di Indonesia pertama kali muncul pada abad 1642, yang mana akuntansi tersebut dikenalkan dari negara lain. Mulai negara spanyol, portugis dan belanda. Simak artikel berikut untuk informasi lebih lengkapnya.

Sejarah Akuntansi

Sejarah Perkembangan Akuntansi Dunia

Illustrasi Sejarah Akuntansi
sumber : tirto.id

Akuntansi dapat kita sebut sebagai profesi yang paling tua di dunia. Hal ini ditunjukkan dengan berbagai bukti sejarah yang ada. Kali ini, kita akan membahas akuntansi yang ada di berbagai belahan dunia. Lalu, berlanjut dengan penemu pertama teori akuntansi dunia, munculnya sistem pembukuan berpasangan hingga munculnya teori accounting (Akuntansi).

Sejarah Akuntansi Pada Zaman Mesir

Pada saat itu, pencatatan orang-orang Mesir kuno simpan. Di sana, mereka menggunakan metode pengelolaan arsip untuk mendukung perdagangan luar negeri. Pencatatan tersebut mereka lakukan di atas kertas. Terjadi ketika orang mulai mengenal uang. Sehingga metode pencatatan keuangan menjadi semakin terkenal. Hal ini terbukti dengan adanya data sejarah pada pencatatan atau pembukuan dalam bahasa Arab. Mereka menghitung untung atau rugi dengan  menghitung apa yang mereka bawa saat berangkat untuk berlayar dan apa yang mereka bawa kembali setelah selesai berlayar. 

Oleh karena itu, laporan laba rugi mereka buat hanya pada akhir perjalanan. Bukti sejarah dari zaman Mesir menunjukkan bahwa gudang Mesir kuno mereka gunakan sebagai tempat penyimpanan barang-barang berharga seperti emas, gandum, permata, tekstil dan bahkan ternak, menunjukkan adanya catatan transaksi. Sejarah menunjukkan bahwa sistem pencatatan sebenarnya telah ada sejak lama.

Akuntansi Periode Babilonia

Saat di Babilonia, para ilmuwan membongkar ribuan tablet. Hasil penelitian ternyata menjadi kesaksian yang cukup untuk mempelajari dari sistem akuntansi mereka. Dalam akuntansi masa itu, catatan umum biasanya dalam bentuk tabel dokumen. Tabel berisi rekaman yang berisi informasi berikut: (1) Berapa jumlah uang dan barang yang masuk, (2) Nama orang yang memberikannya, (3) Nama orang yang menerimanya, (4) Tanggal kejadiannya.

Ada juga daftar biaya yang tercatat untuk arus keluar dari perusahaan. Tabel pengeluaran  terdiri dari daftar jumlah yang pengguna internal habiskan baik aset, pembelian, dan kerugian mereka. Tabel biaya terkadang mereka gunakan sebagai catatan biaya, laba serta produksi. Paytables biasanya meliputi: (1) Apa laba yang diterima, (2) Siapa yang menerima, (3) Alasan-alasan untuk menerima, (4) Tanggal penerimaan.

Sementara itu untuk tabel produksi, terdiri dari daftar sederhana tentang apa yang dibuat dan kepada siapa dijual. Catatan obligasi terpelihara dan terdiri dari informasi berikut:

  • Jumlah dan dasar dari komoditas atau uang yang dipinjamkan
  • Tingkat bunga (jika ada)
  • Nama debitur
  • Nama kreditur
  • Waktu pembayaran
  • Spesifikasi mengenai metode pembayaran
  • Saksi
  • Tanggal

Sejarah Akuntansi Pada Periode China

Akuntansi Cina memiliki sejarah panjang. Fungsi akuntansi yang berkaitan dengan akuntabilitas dapat terlacak jauh hingga  2200 SM selama Dinasti Hsiu dan sejumlah dokumen menunjukkan bahwa akuntansi mereka gunakan untuk mengukur kekayaaan dan membandingkan pencapaian kalangan bangsawan dan Putri-Putri pada dinasti Xia (tahun 2000-1500 SM). Confucius the Younger (551-479 SM) pernah menjadi manajer gudang, dan tulisan-tulisannya menyebutkan dia pekerjaannya meliputi akuntansi yang menyimpan catatan harian pendapatan dan pengeluaran. Di bawah ajaran Konfusius, ada kewajiban untuk melestarikan sejarah, dan catatan akuntansi dianggap sebagai bagian dari sejarah itu. Pada akhir 1970-an, para pemimpin Cina mulai mengubah ekonomi  dari rencana gaya Soviet pusat ke rencana lain yang berorientasi pasar, tetapi masih di bawah kendali Partai Komunis.

Pada tahun 1949 ciri utama akuntansi di China saat ini berasal dari pendirian Republik Rakyat China. Selain itu cina juga telah memperkenalkan ekonomi yang sangat terpusat, yang mencerminkan prinsip-prinsip Marxisme dan pola yang teradopsi oleh Uni Soviet. Di Uni Soviet, negara mengontrol hak untuk menggunakan dan mendistribusikan semua alat produksi dan memberlakukan perencanaan dan kontrol yang ketat pada ekonomi.

Ekonomi China paling tepat tergambarkan sebagai ekonomi hibrid, dengan negara mengendalikan bahan baku dan industri  strategis, sementara industri lain, serta sektor komersial dan swasta, terkendali oleh sistem berbasis pasar. Dengan reformasi ekonomi, termasuk privatisasi, termasuk konversi BUMN menjadi perseroan terbatas.

Akuntansi Periode Yunani

Selama era Yunani, pemerintah mendistribusikan barang secara adil  kepada orang-orang. Awal akuntansi melacak saldo, penerimaan uang, pengeluaran, dan akhir saldo. Pandangan tentang pembukuan sektor swasta ada karena penemuan dokumen abad ke-3 SM “Zenon Papyrus” di Mesir.

Ketika Mesir masih dibawah negara Yunani pada bimbingan Alexander Agung, dokumen tersebut memberikan bukti bahwa pembukuan Yunani mereka gunakan pada abad ke-4 SM. Zenon adalah seorang kepala pelayan pada saat itu. Setiap departemen dipimpin oleh seorang supervisor yang menyiapkan laporan harian tentang kegiatan yang menjadi tanggung jawabnya. Terlihat dari dokumen-dokumen yang memuat transaksi, banyak yang meminjam uang dan aset lainnya yang atasan terima. Catatan menunjukkan bahwa akun ini terdiri dari kas dan daftar aset lain seperti makanan, minyak, pakaian, dan arus masuk dan arus keluar. Item dan total pengeluaran yang sama kemudian diringkas dalam satu paragraf.

Penemu Pertama Teori Akuntansi di Dunia

Secara historis, ilmu akuntansi  pertama kali muncul pada tahun 1494. Saat itu, ada seorang matematikawan bernama Luca Paciolo yang berhasil mencatat catatan keuangan dengan menggunakan model berpasangan. Dicetak oleh para matematikawan dan pemuka agama, buku tersebut mereka beri nama Summa De Arithmetica Proportioni et Proportionita. Isi buku tersebut adalah cara belajar manajemen keuangan yang khusus mereka kembangkan bagi para pengusaha saat itu.

Luca Pacioli
sumber : wikipedia.org

Sistem Pembukuan Berpasangan

Pada awal munculnya akuntansi, tidak memiliki nama, tetapi disebut sistem pembukuan berpasangan. Awal mula munculnya sistem ini pertama kali ditemukan di Eropa Barat. Di sanalah penemunya pertama kali menyebarkannya sebagai pendidikan bagi para pebisnis.  

Tetapi setelah beberapa saat, sistem pembukuan double-entry menjadi terkenal di banyak negara besar  lainnya. Namun, hal itu juga menggunakan nama lain di negara-negara seperti Amerika Serikat. Di Amerika Serikat, sistem akuntansi berganti nama menjadi sistem Anglo-Saxon.

Teori Accounting (Akuntansi)

Pada abad ke-19, Amerika Serikat mematenkan teori Anglo-Saxon 2 untuk teori yang lebih komprehensif, berubah nama menjadi teori akuntansi, dan mereka anggap sebagai cikal bakal teori akuntansi modern. Teori ini mulai berkembang pesat pada awal abad ke-20, ketika Amerika Serikat sudah akrab dengan komputer yang memfasilitasi aplikasi akuntansi. Tidak hanya itu, penambahan teori akuntansi juga telah mereka perkuat. Oleh karena itu, teori akuntansi sekarang dapat kita temukan sebagai bidang manajemen keuangan yang kompleks dan tampaknya menentukan segala bentuk pengelolaan keuangan tersedia, dari  tradisional hingga modern.

Baca Juga : 6 Cara Meningkatkan Efisiensi Manajemen Akuntansi & Keuangan

Sejarah Akuntansi di Indonesia

Sejarah Akuntansi di Indonesia
sumber : tribunnews

Sejarah akuntansi Indonesia banyak orang yakini pertama kali muncul pada abad 1642, ketika masyarakat tradisional sudah mengenal akuntansi keuangan, termasuk akuntansi laba rugi. Kemampuan ini datang dari para pedagang luar negeri yang justru menjual produk Indonesia.  Tidak lupa, negara yang pertama kali memperkenalkan konsep akuntansi di Indonesia adalah Belanda, Portugal dan Spanyol. Negara-negara ini banyak orang katakan telah menerima pengetahuan ini dari Romawi pada abad sebelumnya.

Penerapan Akuntansi

Masyarakat sudah mengenal sistem akuntansi keuangan sejak lama karena banyak belajar dari para pedagang, tetapi pengetahuan itu sebenarnya ada pada tahun 1642. Bahkan dari bukti-bukti sejarah yang sejarawan temukan, pembukuan tampaknya pertama kali ada di Indonesia pada tahun 1747. 

Teori ini masih sebagian orang implementasikan. Padahal, teori akuntansi yang mereka gunakan tidak lengkap dan tidak jelas. Baru pada tahun 1870 teori pembukuan yang lebih serius mulai setelah larangan penanaman wajib terhapuskan. Ketika peraturan terhapus, banyak investor asing, terutama Belanda, yang berinvestasi di Indonesia. Oleh karena itu, untuk alasan regulasi keuangan, teori akuntansi banyak orang Indonesia gunakan.

Perkembangan Akuntansi

Sejak saat itu, teori akuntansi mulai berkembang di Indonesia. Terjadi pada tahun 1952, universitas mulai mengajarkan hal ini kepada mahasiswa.  Pada tanggal 17 Oktober 1957, Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) resmi berdiri di Aula Universitas Indonesia untuk mendukung dan membimbing perkembangan akuntansi dan meningkatkan kualitas pendidikan akuntan. Namun, banyak universitas lain juga telah mengajarkan bidang yang berhubungan dengan akuntansi dalam perkembangannya, baik universitas negeri maupun swasta.

Ikatan Akuntan Indonesia (IAI)

Kesimpulan

Itulah sejarah singkat mengenai akuntansi. Mulai dari perkembangannya di berbagai belahan dunia hingga masuk dan berkembang di Indonesia. Banyak sekali penemuan yang menyatakan bahwa keilmuan akuntansi ini sudah sejak lama ada.

Jika perusahaan Anda membutuhkan Software Akuntansi jangan ragu untuk menghubungi kami. HashMicro menyediakan Software Akuntansi terbaik dengan modul dan fitur terlengkap untuk membantu Anda menyusun laporan keuangan menjadi lebih mudah dan efisien.

Baca Juga : Apa Saja Manfaat Software Akuntansi bagi Bisnis Anda?

HashMicro Accounting Software

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Afkar Azhfar
Full-Time Internship Content Writer at HashMicro. Always explore new things to develop content writing skills.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Butuh Software untuk Bisnis Anda?

Konsultasikan kebutuhan Anda dengan mengisi form ini dan dapatkan demo GRATIS!

Ingin respon lebih cepat?

Hubungi kami lewat Whatsapp

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Novia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
+6287888000015
×
Jadwalkan Demo Via WA