BerandaMost ViewedAccountingPivot adalah | 7 Jenis Strategi untuk Bisnis yang Perlu Anda Ketahui

Pivot adalah | 7 Jenis Strategi untuk Bisnis yang Perlu Anda Ketahui

Bila Anda seorang pebisnis dan merasa bahwa bisnis yang Anda jalani tidak kunjung berkembang atau belum maksimal dalam hal menghasilkan keuntungan. Padahal Anda sudah mencoba banyak cara, mungkin pivot adalah salah satu strategi yang dapat Anda gunakan untuk dapat membangkitkan usaha Anda kembali.

Beberapa perusahaan besar di seluruh dunia pun rupanya juga marak menggunakan strategi ini. Bahkan perusahaan besar seperti Starbucks telah menerapkan strategi ini dan nyatanya berhasil. Ingin tahu bagaimana bagaimana Anda dapat menerapkan strategi ini? Artikel ini akan membahas pengertian, jenis-jenis, hingga tips untuk melakukan strategi ini bagi bisnis Anda. 

Baca juga: Strategi Penjualan Retail Terbaik untuk Meningkatkan Profit Bisnis

pivot adalah

Daftar Isi

Apa itu Pivot dalam Dunia Bisnis? 

Bila kami lansir dari lamanforbes, pivot adalah suatu perubahan arah bisnis. Biasanya, strategi ini terjadi ketika bisnis kurang berkembang dengan baik karena produknya tidak mampu memenuhi kebutuhan yang ada di pasar. Kondisi bisnis yang seperti ini tentunya tidak bisa berjalan untuk jangka waktu yang lama.

Untuk itu, pivot adalah suatu strategi yang dapat Anda lakukan untuk bisa menyelamatkan perusahaan Anda. Saat melakukan strategi ini, Pada dasarnya Anda harus memulai bisnis Anda dari awal. Namun, banyak perusahaan besar telah berhasil melakukan  ini. Jadi jangan takut untuk melakukannya ketika Anda merasa perlu.

Adapun contoh perusahaan lain yang berhasil dalam melakukan strategi pivot ini adalah Slack. Belakangan ini, Slack adalah alat produktivitas yang sangat memiliki nama di kalangannya. Di sisi lain, awal kemunculan Slack bermula dari sebuah perusahaan gaming yang memiliki nama Tiny Spec. Perusahaan Tiny Spec ini memiliki aplikasi komunikasi internal yang dinilai dapat sangat bermanfaat untuk banyak orang, sehingga bisnisnya memulai arah yang baru hingga mampu mencapai titik saat ini.

Tujuh Jenis Strategi Pivot yang Perlu Anda Ketahui

Customer problem pivot

Jenis yang pertama ini merupakan suatu strategi untuk mengubah fungsionalitas produk yang Anda buat. Oleh karena itu, produk yang Anda pasarkan tetap sama, namun ditujukan untuk menyelesaikan permasalahan yang berbeda.

Market segment pivot

Bila customer problem pivot mengubah fungsionalitas produk namun masih dijual di segmen pasar yang sama, maka berbeda dengan market segment pivot yang menjual produk yang sama serta di segmen pasar yang berbeda. Hal Ini karena bisa saja bahwa suatu perusahaan mungkin menargetkan audiens yang salah.

Technology pivot

Jenis pivot yang ketiga ini merupakan pivot dengan perubahan tujuan dalam suatu platform teknologi. Teknologi yang sebelumnya sudah dibuat lantas dirancang kembalii agar bisa dipasarkan dan mampu menyelesaikan masalah yang umumnya terjadi di pasar. Contoh perusahaan yang menerapkan jenis pivot ini adalah Slack, seperti yang sebelumnya sudah kami jelaskan.

Product feature pivot

Jenis pivot yang selanjutnya dilakukan dengan meningkatkan atau mengubah fitur produk untuk memenuhi kebutuhan konsumen. Karena hal ini memungkinkan mereka untuk menggunakan produk tanpa kendala serta sesuai dengan kebutuhan . Yang lebih penting, mereka dapat lebih mudah untuk mencocokkan produk dengan apa yang konsumen inginkan.

Revenue model pivot

Selanjutnya pivot ini dilakukan melalui penyempurnaan fitur produk yang sesuai dengan kebutuhan konsumen. Karena Anda mendorong mereka untuk menggunakan produk tanpa memperhatikan kebutuhan mereka, akan lebih mudah bagi mereka untuk mencocokkan produk dengan apa yang diinginkan konsumen. Terlebih jika memang itu yang diinginkan konsumen sejak awal.

Sales channel pivot

Salah satu alasan mengapa perusahaan Anda saat ini berkinerja di bawah potensinya mungkin karena Anda memilih saluran penjualan yang salah. Untuk memperbaiki situasi, Anda dapat menerapkan strategi saluran penjualan pivot. Memanfaatkan e-commerce dan menemukan mitra strategis yang cocok untuk perusahaan Anda adalah kunci sukses di industri ini.

Product vs. services pivot 

Ada kemungkinan produk yang Anda jual unik atau sulit dijual ke konsumen. Maka dari itu, salah satu jenis pivot yang mungkin sekali dapat Anda terapkan adalah jenis pivot ini. Hal ini tentunya akan membuat produk Anda lebih bermanfaat bagi konsumen, dan yang lebih penting, akan sangat konsumen butuhkan untuk memenuhi keinginan mereka.

Baca juga: Manajemen Strategis: Apa Saja Tujuan dan Prosesnya?

Kapan Suatu Bisnis Harus Melakukan Pivot?

Pertumbuhan perusahaan stagnan

Sebagai pelaku usaha, Anda pun dapat menerapkan suatu strategi pivot saat sedah berada ditengah-tengah dalam suatu kondisi yang dimana Anda sudah tida lagi memiliki ruang yang untuk dapat maju dan lebih berkembang.

Core value perusahaan tidak sejalan dengan pengguna

Yang kedua ialah saat atau ketika Anda adalah pemilik bisnis dan menemukan diri Anda dalam situasi di mana tidak ada lagi ruang untuk pertumbuhan, Anda dapat menggunakan strategi pivot.

Butuh beradaptasi dengan pasar

Sebagai seorang pebisnis, Anda harus menjaga tingkat konsentrasi yang tinggi saat menjalankan bisnis di pasar. Ini berarti Anda harus lebih fleksibel dalam pendekatan Anda ketika menghadapi perubahan, terutama yang terkait dengan lingkungan kerja Anda. Untuk mencapai tujuan ini, poros yang tidak terlalu ekstrim harus dipertimbangkan sebagai salah satu solusi yang mungkin untuk masalah tersebut.

Ada isu internal dalam tim

Dalam menjalankan suatu operasional bisnis, ada kemungkinan masalah atau pertengkaran terjadi dalam jangka waktu tertentu. Namun, jika anggota tim mulai mengalami ketidakpuasan dengan proyek yang sedang mereka kerjakan, hal ini dapat mengakibatkan perusahaan harus melakukan pivot.

Meskipun mereka mungkin mengerahkan upaya terbaik mereka dalam apa pun yang mereka lakukan, jika mereka tidak didukung oleh sumber daya yang diperlukan untuk mengembangkan bisnis mereka, pertumbuhan perusahaan akan mengalami penurunan.

Baca juga: 5 Strategi Terbaik Tingkatkan Pengalaman Pelanggan di Toko Ritel

Selalu kalah dari kompetitor

seperti yang kita semua sadari, mengelola persaingan bisnis adalah usaha yang sulit dan memakan waktu.Ada risiko bisnis seperti  terganggunya bisnis Anda oleh pesaing yang mampu mendapatkan posisi dominan di pasar. Akibatnya, agar tetap kompetitif, bisnis harus menerapkan strategi kritis secara teratur untuk meningkatkan produk, layanan, atau bahkan strategi bisnis mereka secara keseluruhan.

Telah melakukan pivot di market yang sudah ada

Jika Anda telah berhasil menyelesaikan poros ke target jangka panjang di pasar saham, ada risiko bahwa strategi tersebut tidak akan berhasil karena Anda hanya bergerak di ruang lingkup yang sama tanpa terkena informasi baru atau mengalami perubahan apa pun dalam suatu segmentasi pasar.

Dalam situasi ini, Anda harus menelusuri kembali langkahnya agar dapat menelusuri kembali langkahnya agar dapat melihat segmen pasar baru yang baru saja dibuat.

Reposition product

Sementara itu, ada satu elemen yang terdapat pada sebuah produk yang berpotensi meningkatkan pangsa pasar produk tersebut secara signifikan. Menyusul pengenalan situasi ini, ada dua tindakan untuk merumuskan strategi bisnis baru.

Langkah pertama adalah memperkenalkan produk atau layanan baru sambil terus mendukung bisnis yang sudah mapan. Kedua, mendirikan dan menumbuhkan usaha yang relatif baru dengan pendirian dan pertumbuhan usaha yang sudah mapan tetapi belum menguntungkan.

Langkah kedua dapat selesai dengan memastikan bahwa kondisi bisnis Anda saat ini terpenuhi. Jika bisnis Anda telah beroperasi untuk waktu yang lama dan jumlah pelanggan terus tumbuh secara konsisten, Anda mungkin dapat memanfaatkan ini untuk melanjutkan operasi.

Empat Tips Penting dalam Melakukan Strategi Bisnis Pivot

Lakukan analisis SWOT

Sebelum membuat keputusan tegas, penting bagi Anda untuk memahami sifat masalah yang sedang Anda hadapi. Penting bagi Anda untuk memahami bahwa tidak setiap customermemiliki kebutuhan dan keinginan yang sama. Akibatnya, Anda harus melakukan penyelidikan Anda secara menyeluruh dan metodis untuk memahami sepenuhnya apa yang cari dengan menentukan SWOT. Sehingga Anda dapat menemukan aspek-aspek penting dari kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman di dalam perusahaan Anda.

Dengan mengetahui empat aspek tersebut, dapat memaksimalkan kekuatan, meminimalkan kelemahan, mengurangi ancaman, dan membangun peluang-peluang di masa depan. Penilaian SWOT bukanlah alat analisis yang mampu memberikan jalan keluar yang tepat bagi semua masalah yang ada di perusahaan. Ketika Anda memiliki pemahaman yang jelas tentang produk yang untuk pelanggan Anda, proses pivot dapat berjalan dengan sukses dan dengan jumlah keuntungan terbesar.

Baca juga:

Lakukan problem solving

Di pasar saat ini, apa yang pelanggan Anda sebut akan membantu perusahaan Anda berputar dan mengubah solusi menjadi sesuatu yang lebih efektif dalam memenuhi kebutuhan pelanggan Anda?

Saat mengembangkan produk baru, salah satu masalah paling umum yang dihadapi startupadalah ketika mereka percaya bahwa produk yang mereka kembangkan adalah apa yang diinginkan pelanggan, meskipun fakta bahwa apa yang mereka berikan tidak memenuhi persyaratan pelanggan.

Karena itu, lebih baik melakukan percakapan panjang dengan pihak lain daripada percakapan singkat. Pelajari bagaimana pelanggan Anda berinteraksi dengan produk Anda, kesulitan apa yang mereka hadapi, fitur apa yang mereka cari, dan sebagainya.

Pilih segmentasi pasar yang tepat

Proses menciptakan produk yang lebih unggul dari pesaing bukan tanpa kesulitan. Namun, menjadi jelas bahwa pembelian produk terbaik di industri ini akan lebih mudah di masa depan. Terlepas dari tingkat pelayanan pelanggan perusahaan kepada pelanggannya, jika produk perusahaan memiliki kualitas yang buruk, pelanggan akan tetap tidak puas dengan produk perusahaan.

Karena itu, selama proses pivoting, tingkat kepercayaan pelanggan yang berlaku terhadap produk yang sedang diproduksi diperlukan. Akibatnya, jika produk yang Anda pertimbangkan untuk dibeli memiliki kualitas lebih rendah dari yang Anda perkirakan, proses pivot tidak akan berjalan sesuai rencana.

Ciptakan produk yang lebih baik dari kompetitor

Proses menciptakan produk yang lebih unggul dari pesaing bukan tanpa tantangan. Namun, menjadi jelas bahwa produk terbaik di industri akan lebih mudah tersedia untuk dibeli. Apapun tingkat pelayanan pelanggan yang tersedia oleh suatu perusahaan kepada pelanggannya, jika produk perusahaan tersebut berkualitas buruk maka pelanggan akan terus merasa tidak puas dengan produk perusahaan tersebut.

Karena alasan inilah, selama proses pivoting, tingkat kepercayaan tertentu pada produk yang sedang produksi harus ada. Akibatnya, jika produk yang Anda kembangkan memiliki kualitas yang lebih rendah, maka proses pivot tidak akan berjalan sesuai rencana.

Maka dari itu, selain berfokus dalam membuat produk yang lebih baik dari kompetitor perusahaan Anda juga harus dapat mengenal lebih dalam mengenai customer Aanda  secara lebih baik dari kompetitor dengan sistem CRM dari Hashmicro yang dapat memudahkan Anda dalam mengelola data prospek dan mengidentifikasi prospek potensial.

Baca juga: 7 Strategi Inventory Control untuk Meningkatkan Efisiensi

Penutup

Sampai sini penjelasan lengkap kami mengenai pivot. Dapat kami simpulkan bahwa pivot adalah sebuah strategi bisnis yang dapat Anda terapkan sebagai cara untuk mencegah pertumbuhan perusahaan Anda menjadi stagnan atau tidak mengalami pertumbuhan sama sekali.

Ada berbagai jenis pivot yang tersedia untuk Anda terapkan. Namun, terlepas dari berbagai jenis pivot yang Anda pilih, perubahan yang Anda buat harus sesuai dengan keadaan keuangan Anda pada saat perubahan. Untuk itu, diperlukan adanya pengelolaan uang yang tepat dan harus tercatat di dalam keuangan bisnis Anda secara rapi.

Untuk mempermuda proses secara tepat dan akurat dalam mencatat laporan keuangan, Anda dapat coba menggunakan software akuntansi terbaik untuk enterprise dari HashMicro. Karena dengan menggunkan sistem ini dapat membantu Anda mengotomatiskan pengelolaan arus kas, pembuatan laporan keuangan, rekonsiliasi bank, jurnal penyesuaian, pembuatan faktur, dan lain-lainnya. Coba demo gratisnya sekarang!

accounting software

 

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Olivia Mariane Gunawan
Olivia Mariane Gunawan
Looking forward to give the readers more new insights and useful informations everyday! For business inquiries: [email protected]

Coba Gratis Software HashMicro

Diskusikan kebutuhan bisnis Anda dengan konsultan ahli kami dan DAPATKAN DEMO GRATISNYA!

Ingin respon lebih cepat?

Hubungi kami lewat Whatsapp

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Novia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
+6287888000015
×
Jadwalkan Demo Via WA