Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222846776
√ó

Nadia

Active Now

Nadia

Active Now

Lihat Artikel Lainnya

BerandaIndustryERPERP Life Cycle: Pengertian dan Tahapan Implementasinya pada Perusahaan

ERP Life Cycle: Pengertian dan Tahapan Implementasinya pada Perusahaan

ERP life cycle merupakan hal yang penting bagi perusahaan karena sistem ERP yang baik akan memberikan manfaat yang signifikan dalam pengelolaan sumber daya perusahaan. Selain itu, ERP life cycle juga dapat membantu perusahaan untuk mengoptimalkan penggunaan sumber daya dan mengurangi biaya operasional yang berlebih. 

Selain itu, adanya pemahaman yang baik mengenai sistem ini juga memungkinkan perusahaan untuk mengurangi risiko kegagalan implementasi dan memperbaiki proses bisnis yang sudah ada. Peran perusahaan dalam memahami sistem juga tidak kalah penting. Perusahaan harus memahami tahapan dalam ERP life cycle dan memilih vendor yang tepat untuk memastikan bahwa sistem yang diterapkan sesuai dengan kebutuhan. 

download skema harga software erp
download skema harga software erp

Daftar Isi

Pengertian ERP Life Cycle

ERP life cycle adalah suatu proses yang terdiri dari beberapa tahapan yang harus dilalui oleh sebuah perusahaan untuk memaksimalkan penggunaan sistem ERP yang telah diterapkan, termasuk memanfaatkan Tren Masa Depan seperti AI, machine learning, dan IoT. Tahapan-tahapan tersebut meliputi perencanaan, implementasi, pengujian, operasi, dan pemeliharaan. 

Dalam setiap tahapannya, perusahaan harus memastikan bahwa sistem ERP yang digunakan sesuai dengan kebutuhan bisnis, dapat diintegrasikan dengan sistem lainnya, dan memenuhi standar kualitas dan keamanan yang ditetapkan. Tujuan memahami ERP life cycle adalah untuk memastikan bahwa sistem ERP yang diterapkan dapat berjalan optimal dan sistem erp dapat berperan bagi perusahaan.

Tahapan Implementasi ERP Life Cycle

Tahapan implementasi ERP life cycle merupakan proses yang sangat penting bagi sebuah perusahaan dalam memaksimalkan kinerja dan efisiensi bisnisnya. Dalam tahapan ini, perusahaan akan mengadopsi sistem ERP (Enterprise Resource Planning) untuk mengintegrasikan seluruh bagian dan proses bisnisnya menjadi satu platform yang terpusat. Berikut tahapan-tahapan implementasinya: 

Selection of modules from ERP life cycle 

Pada tahap ini, perusahaan harus memilih modul ERP yang paling sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik bisnis mereka. Pemilihan paket yang tepat dapat membantu perusahaan untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas, mengoptimalkan operasi bisnis, dan mengurangi biaya. Selain itu, pemilihan paket yang tepat juga dapat membantu perusahaan dalam memperoleh keunggulan kompetitif di pasar, terutama dengan menerapkan pendekatan Agile ERP yang meningkatkan fleksibilitas dan responsivitas terhadap perubahan.

Project planning from ERP life cycle 

Tahap ini sangat penting karena menentukan kesuksesan implementasi sistem ERP di perusahaan. Pada tahap ini, melakukan perencanaan dan penjadwalan proyek, termasuk identifikasi sumber daya yang dibutuhkan, perencanaan anggaran, dan penetapan tujuan proyek yang jelas dan spesifik. Dalam tahap ini juga akan menentukan tim proyek yang akan bertanggung jawab atas strategi implementasi sistem ERP, termasuk tugas dan tanggung jawab.

Analysis GAP from ERP life cycle

Tahap Analysis GAP merupakan salah satu fase krusial dalam implementasi ERP life cycle. Tujuannya adalah untuk mengevaluasi perbedaan antara proses bisnis yang sudah berjalan di perusahaan dengan fitur-fitur yang ada pada modul ERP yang akan meneerapkan. Dari hasil analisis ini, akan menentukan langkah-langkah penyesuaian atau perubahan yang perlu Anda lakukan pada sistem ERP agar sesuai dengan kebutuhan bisnis perusahaan

Re-engineering

Dalam tahap ini, perusahaan akan melakukan analisis terhadap proses bisnis yang berjalan saat ini, mengidentifikasi kekurangan, dan mencari cara untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas dengan bantuan sistem ERP. Setelah proses bisnis telah melakukan rekayasa ulang, maka penerapan proses tersebut dapat secara konsisten Anda terapkan di seluruh perusahaan.

Training

Training adalah salah satu tahapan penting dalam implementasi ERP life cycle yang tak kalah krusial. Pada tahap ini, melakukan proses pelatihan untuk karyawan yang akan menggunakan sistem ERP. Tujuan dari pelatihan ini adalah agar para karyawan memiliki pengetahuan dan keterampilan yang cukup dalam mengoperasikan sistem ERP dengan efektif dan efisien.

Testing

Salah satu tahapan penting dalam implementasi ERP life cycle adalah testing. Selanjutnya adalah kegiatan serangkaian pengujian untuk memastikan bahwa implementasi sistem ERP telah berjalan dengan baik dan sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Pengujian ini meliputi pengujian fungsionalitas, keamanan, dan kinerja sistem. Hasil dari pengujian berguna sebagai dasar untuk melakukan perbaikan atau penyesuaian.

Application

Application merupakan tahapan sistem ERP yang telah terkonfigurasi dan uji coba akan diaplikasikan pada lingkungan produksi perusahaan. Tahapan ini bertujuan untuk memastikan bahwa sistem ERP dapat berjalan dengan baik dan sesuai dengan kebutuhan bisnis perusahaan. Setelah itu, melakukan monitoring dan evaluasi untuk memastikan bahwa sistem dapat berjalan.

Maintenance

Maintenance adalah tahapan terakhir dalam proses implementasi ERP Life Cycle. Pada tahap ini, perusahaan harus melakukan pemeliharaan terhadap sistem ERP guna memastikan sistem tetap berjalan dengan baik dan optimal. Pemeliharaan perusahaan perlukan dengan cara melakukan perbaikan dan perawatan terhadap sistem ERP,

Tips Memilih ERP Life Cycle yang Baik

Tips Memilih ERP Life Cycle yang Baik

Memilih ERP life cycle yang tepat untuk perusahaan dapat menjadi tugas yang cukup menantang, namun pemahaman tentang Arsitektur ERP dapat membantu dalam membuat keputusan yang tepat. Sebagai perusahaan, Anda ingin memastikan bahwa sistem ERP yang terpasang sesuai dengan kebutuhan bisnis dan mampu memberikan manfaat yang signifikan dalam jangka panjang. Berikut tips memilih ERP untuk memaksimalkan operasional bisnis.

Fleksibilitas untuk mengelola berbagai operasi bisnis 

Salah satu tips memilih ERP life cycle yang baik adalah memastikan bahwa memilih sistem ERP yang memiliki fleksibilitas untuk mengelola berbagai operasi bisnis. Setiap perusahaan memiliki kebutuhan bisnis yang berbeda-beda, oleh karena itu sistem ERP yang perusahaan gunakan harus dapat menyesuaikan dengan kebutuhan tersebut. 

Sistem ERP yang fleksibel dapat membantu perusahaan untuk mengoptimalkan pengelolaan bisnis dan mempercepat proses operasi, serta memungkinkan perusahaan untuk menyesuaikan sistem sesuai dengan perubahan-perubahan bisnis yang terjadi. Selain itu, fleksibilitas juga akan memudahkan perusahaan dalam melakukan integrasi dengan menggunakan sistem lain.

Dapat menyesuaikan kebutuhan perusahaan

Tips penting dalam memilih ERP life cycle yang baik adalah memastikan sistem tersebut dapat menyesuaikan dengan kebutuhan dan proses bisnis perusahaan. Setiap perusahaan memiliki karakteristik dan kebutuhan yang berbeda-beda sehingga perlu  memilih sistem ERP yang dapat mengakomodasi hal tersebut.  

Pastikan sistem ERP yang terpilih dapat menyesuaikan dan terkonfigurasi sesuai dengan kebutuhan bisnis perusahaan. Hal ini dapat membantu mengoptimalkan kinerja bisnis secara efektif dan efisien. Selain itu, memilih sistem ERP yang fleksibel juga akan memudahkan perusahaan dalam mengelola berbagai operasi bisnis, mulai dari manajemen persediaan hingga manajemen keuangan.

Kemudahan dalam mengakses data

Sistem ERP yang baik harus dapat memberikan akses mudah dan cepat kepada pengguna untuk mengakses data yang perusahaan perlukan. Contohnya baik itu data transaksi keuangan, data inventaris, data pelanggan, dan data lainnya. Hal ini memungkinkan para pengambil keputusan di perusahaan untuk membuat keputusan yang lebih baik dan lebih cepat berdasarkan informasi yang akurat dan terbaru. 

Dalam memilih ERP life cycle, perusahaan perlu mempertimbangkan kemampuan sistem ERP dalam menyediakan akses data yang mudah dan efisien, termasuk kemampuan untuk mengintegrasikan data dari berbagai departemen dan sistem lain yang ada di perusahaan.  Dengan kemudahan dalam mengakses data, perusahaan dapat lebih efektif dan efisien dalam mengelola berbagai operasi bisnis.

Mendukung pengembangan bisnis

Pemilihan yang tepat sangat penting untuk mendukung pengembangan bisnis perusahaan. Salah satu hal yang perlu perusahaan perhatikan adalah kemampuan ERP dalam mendukung pengembangan bisnis di masa depan. ERP yang baik harus mampu menyesuaikan diri dengan perubahan yang terjadi pada perusahaan. Hal ini mampu mengintegrasikan sistem-sistem baru yang mendukung pertumbuhan bisnis. 

HashMicro Core ERP sebagai Solusi Tepat untuk Efisiensikan Bisnis Anda

Software Core ERP dari HashMicro merupakan sebuah solusi terintegrasi untuk manajemen sumber daya perusahaan yang dapat membantu meningkatkan efisiensi bisnis Anda. Dengan mengadopsi HashMicro Core ERP, Anda akan memperoleh akses ke beragam modul seperti accounting, manufaktur, CRM, supply chain, inventory, dan lain sebagainya yang terkait dengan bisnis Anda.

Selain itu, Software HashCore ERP juga dapat menyesuaikan dengan kebutuhan bisnis Anda. Setiap bisnis memiliki kebutuhan unik dan Software Core ERP memberikan fleksibilitas untuk menyesuaikan sistem sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Dengan demikian, Anda tidak perlu mengeluarkan biaya tambahan untuk fitur yang tidak relevan dengan bisnis Anda. Fitur ini dapat memaksimalkan dalam membantu meningkatkan efisiensi bisnis Anda.

Selain itu, dengan menggunakan HashMicro Core ERP dapat Anda pelajari dengan mudah. User interface yang intuitif dan desain yang mudah Anda pahami sehingga memudahkan pengguna untuk menggunakan sistem. Hal ini membantu meningkatkan produktivitas bisnis Anda. Karyawan dapat dengan mudah mengakses informasi yang mereka butuhkan tanpa menghabiskan waktu berjam-jam untuk mempelajari sistem yang rumit.

Kesimpulan 

ERP life cycle atau siklus hidup ERP adalah proses yang harus perusahaan jalankan untuk mengimplementasikan sistem ERP dalam operasi bisnisnya. ERP life cycle terdiri dari 8 tahap yaitu perencanaan, persiapan, desain, pengembangan, pengujian, pelatihan, migrasi, dan pemeliharaan.

Sebagai solusi untuk mempermudah dalam mengimplementasikan ERP anda bisa memilih Software Core ERP dari HashMicro. Lengkap dengan berbagai fitur yang dapat menyesuaikan kebutuhan perusahaan yang kompleks sehingga mengefisiensikan bisnis Anda. Untuk mengetahuinya lebih lanjut dapatkan demo gratis!

Apakah artikel Ini bermanfaat?
YaTidak

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Hendra Gunawan
Hendra Gunawanhttps://www.hashmicro.com/id/
Dengan lebih dari sepuluh tahun pengalaman di industri teknologi dan ERP, Hendra telah membangun reputasi sebagai ahli dalam mengeksplorasi, menjelaskan, dan menyajikan konsep-konsep ERP secara terperinci melalui tulisannya. Hendra Gunawan adalah sosok yang komitmen dalam menjaga kualitas kontennya dan selalu up-to-date dengan perkembangan terbaru dalam teknologi ERP.
ERP

Highlight

Artikel Populer