Lihat Artikel Lainnya

BerandaProductsAccountingKonsep dan Cara Menghitung Break Even Point (BEP)

Konsep dan Cara Menghitung Break Even Point (BEP)

Break Even Point (BEP) memiliki peran penting dalam ekonomi bisnis. Fungsi utamanya adalah memproyeksikan dampak perubahan biaya terhadap profitabilitas perusahaan dan membantu pemilik bisnis dalam menghitung titik impas keuangan. Investor juga memerlukan data BEP untuk mengevaluasi kinerja bisnis, memahami apakah bisnis menghasilkan keuntungan, sehingga dapat mempengaruhi keputusan investasi.

Mengerti cara menghitung dan menganalisis BEP sangat vital bagi pemilik bisnis. Karena menghitungnya secara manual bisa rumit dan pengabaian terhadap BEP dapat berdampak negatif pada arah finansial perusahaan Anda di masa depan.

DemoGratis

Key Takeaways

  • BEP adalah titik di mana total pendapatan perusahaan sama dengan total biayanya (termasuk biaya tetap dan variabel), yang berarti perusahaan tidak mendapatkan laba atau rugi.
  • BEP terdiri dari biaya tetap yang tidak berubah terlepas dari volume produksi, biaya variabel yang berubah sebanding dengan produksi, harga jual per unit, dan pendapatan yang dihasilkan dari penjualan.
  • BEP dapat dihitung per unit (menggunakan rumus BEP per unit), dengan nilai penjualan, atau dengan satuan nilai mata uang untuk memahami berapa banyak unit yang harus dijual untuk mencapai titik impas atau nilai penjualan yang diperlukan.
  • BEP digunakan sebagai panduan investasi, alat analisis untuk pembelian dan penjualan saham, perencanaan anggaran, dan sebagai tolak ukur dalam menentukan margin keuntungan.

 

Pengertian Break Even Point (BEP)

Break Even Point atau BEP adalah perhitungan bisnis untuk mengetahui berapa besar penjualan yang bisnis butuhkan untuk mencapai titik impas atau balik modal, setelah itu bisnis bisa mulai mengharapkan laba.

Selain itu, BEP juga berperan sebagai tolak ukur seseorang untuk memulai bisnis maupun berinvestasi. Peran BEP sangat penting bagi keberlangsungan perusahaan. Meski begitu, tentu perlu waktu yang cukup panjang untuk menentukan titik impas, terlebih Anda menangani bisnis yang kompleks.

Memahami titik impas sangat penting bagi pengusaha mana pun. Tanpa kemampuan untuk menghitung BEP, pemilik bisnis akan menghadapi banyak masalah, mulai dari menentukan margin keuntungan hingga memprediksi kapan perusahaan mereka akan balik modal.

BEP adalah titik impas yang mengacu pada jumlah pendapatan (total revenue) yang harus dicapai untuk menutup total biaya (total cost) yang sudah dikeluarkan dalam jangka waktu tertentu. Total biaya terdiri dari biaya tetap dan biaya variabel.

Dalam posisi BEP, Anda tidak mengalami kerugian maupun keuntungan alias nol (posisi BEP dapat terlihat pada grafik di bawah). Dengan begitu, acuan BEP menjadi peranan penting terhadap pemilik usaha untuk mengkonfigurasi beberapa hal untuk mulai menaikkan penjualan dan menghasilkan keuntungan.

grafik bep
Sumber: belajarekonomi.com

Konsep Break Even Point (BEP)

Mengetahui nilai BEP suatu produk itu adalah hal yang mendasar bagi para pemilik bisnis. Dengan mengetahui BEP, maka perusahaan bisa memprediksi keuangan perusahaan di periode-periode berikutnya.

Menurut Susan Irawati, asumsi fundamental BEP adalah sebagai berikut:

  1. Penggolongan biaya yang terjadi dalam suatu perusahaan harus kedalam biaya tetap dan biaya variabel;
  2. Biaya variabel berubah secara total sesuai dengan perubahan volume, sedangkan biaya tetap tidak mengalami perubahan secara total;
  3. Jumlah biaya tetap tidak berubah walaupun ada perubahan kegiatan, sedangkan biaya tetap perunit akan berubah-ubah;
  4. Selama sedang menganalisa periode, harga jual per-unit konstan;
  5. Konsep berasumsi produk selalu habis terjual dari setiap produksi;
  6. Perusahaan menjual dan membuat satu jenis produk, bila perusahaan membuat atau menjual lebih dari satu jenis produk maka perimbangan hasil penjualan setiap produk tetap.

Asumsi dasar ini akan membantu Anda dalam pengimplentasian rumus perhitungan Break Even Point. Secara garis besar, dasar-dasar ini merupakan aturan tetap untuk menghitung BEP yang benar. Jika Anda mengabaikan konsep ini, perhitungan nilai BEP besar kemungkinannya untuk gagal.

Tujuan dan Fungsi Analisis Break Even Point (BEP)

Setelah memahami dasar-dasar analisis titik impas ini, perlu untuk memahami tujuan analisis BEP ini. BEP melayani berbagai fungsi dalam organisasi. Berikut ini adalah empat fungsi mengetahui analisis BEP:

  1. Mengetahui nilai BEP memungkinkan pengusaha untuk memperkirakan volume kapasitas produksi yang akan tetap ada setelah BEP tercapai. Dengan menentukan nilai BEP, Anda dapat menentukan proyeksi keuntungan maksimum yang mungkin terjadi.
  2. Nilai BEP memungkinkan untuk menentukan langkah-langkah efisiensi yang dapat perusahaan ambil. Misalnya, otomatisasi tenaga kerja. Ketika kegiatan manufaktur dilakukan secara otomatis, biaya tetap dan variabel berubah. Ini karena biaya variabel yang terkait dengan tenaga kerja digantikan oleh biaya tetap yang terkait dengan mesin.
  3. Nilai BEP membantu pengusaha untuk mengetahui perubahan nilai keuntungan jika terjadi perubahan harga produk. Hubungan antara nilai BEP, biaya produk, dan keuntungan adalah paralel, jadi jika salah satu nilai elemen meningkat, elemen lain juga akan meningkat, dan sebaliknya.
  4. Karena BEP berfungsi untuk mengetahui perubahan laba, BEP juga dapat menentukan kerugian. Bagi pengusaha, dengan mengetahui nilai BEP, pengusaha dapat mengantisipasi nilai kerugian ketika terjadi penurunan penjualan.

download skema harga software erp
download skema harga software erp

Manfaat Break Even Point adalah

Sementara itu, BEP memiliki tiga manfaat yang berfungsi sebagai dasar untuk analisis titik impas. Berikut ketiga manfaat dari perhitungan BEP:

  1. Sebagai pedoman bagi pemilik usaha untuk memberikan nilai investasi yang sesuai sehingga dapat mengimbangi biaya produksi awal;
  2. Menggunakan hasil perhitungan tersebut sebagai analisis bagi perusahaan untuk menentukan nilai pembelian dan penjualan saham, perencanaan anggaran dan proyeksi keuangan perusahaan;
  3. Sebagai tolak ukur penentuan margin agar usaha memperoleh keuntungan, bukan kerugian.

Komponen Pembentuk Break Even Point (BEP)

Ada empat komponen yang berkontribusi terhadap nilai BEP, yaitu biaya tetap, biaya variabel, harga jual, dan keuntungan adalah empat elemen pembentuk. Berikut adalah penjelasan dari setiap elemen yang berkontribusi pada pembentukan BEP:

Sumber : Freepik

Biaya tetap (Fixed cost)

Fixed cost adalah biaya yang tetap konstan terlepas dari perubahan dalam proses produksi. Perubahan yang dimaksud adalah kemampuan perusahaan untuk memproduksi barang dari waktu ke waktu. Contoh biaya tetap adalah penyusutan, tenaga kerja, sewa bangunan atau gudang.

Biaya variabel (Variabel cost)

Biaya variabel adalah biaya yang nilainya bervariasi per unit. Terjadinya perubahan biaya karena seiring volume kapasitas produksi yang dapat berubah dalam menanggapi permintaan pasar.

Volume produksi dengan variabel cost berkaitan karena jika satu meningkat, yang lain akan mengikuti. Contoh biaya variabel termasuk listrik, bahan baku, dan transportasi.

Harga jual (Price)

Harga jual adalah jumlah dari semua biaya yang terkait dengan memproduksi item ditambah nilai keuntungan atau margin yang akan perusahaan peroleh. Biasanya, penentuan harga jual per unit terjadi setelah produksi.

Pendapatan (Revenue)

Dalam bisnis, pendapatan berasal dari terjadinya penjualan produk. Untuk menghitung keuntungan, kalikan harga jual dengan jumlah produk yang dijual. Perusahaan membutuhkan nilai pendapatan untuk memperkirakan pendapatan periode mendatang berdasarkan margin dan/atau variasi margin dan unit dan harga.

Metode dan Rumus Cara Menghitung Break Even Point (BEP)

Ada tiga metode yang biasa pemilik bisnis gunakan dalam menghitung BEP. Setiap metode memiliki fungsinya tersendiri. Agar Anda lebih memahami setiap metode yang ada, perhatikan penjabaran metode BEP dan rumusnya sebagai berikut:

BEP per unit

BEP unit = FC 梅 (P 鈥 VC)

Keterangan:

  • FC : Fixed Cost / Biaya Tetap.
  • P: Price per unit / Harga per unit.
  • VC: Variable Cost / Biaya Variable.

Cara menghitung break even point adalah dengan membagi biaya tetap dengan margin kontribusi per unit. Margin kontribusi per unit dihitung dengan mengurangi harga jual per unit dari biaya variabel per unit. Selain itu, nilai margin kontribusi dapat dihitung dengan mengurangi total penjualan keseluruhan dari biaya variabel.

BEP Nilai penjualan

BEP =聽 FC 梅 Margin kontribusi per unit

Selain cara pertama, menghitung BEP tidak hanya dalam hal unit; Jika Anda tahu berapa banyak unit yang harus bisnis jual untuk menutupi biaya produksi, Anda dapat mengalikan angka itu dengan biaya per unit.

BEP dengan satuan nilai mata uang

BEP Mata Uang = (Biaya Tetap) 梅 (Kontribusi Margin per unit / Harga per Unit)

Cara menghitung BEP adalah dengan mengalikan harga jual per unit dengan BEP per unit. Sebagai hasil dari perkalian, nilai BEP dalam satuan mata uang yang digunakan akan ditentukan.

Jika Anda ingin mengetahui titik impas dalam rupiah, Anda dapat menghitungnya dengan mengalikannya dengan mengalikan rumus break even point dalam satuan dengan harga (P).

Saat menghitung BEP menggunakan unit mata uang, Anda harus terlebih dahulu menentukan mata uang mana yang akan digunakan; Jika ada perbedaan mata uang, salah satu mata uang nilai harus dikeringkan terlebih dahulu.

Baca juga: Software Akuntansi HashMicro sebagai Solusi Terbaik untuk Industri Fintech

Contoh Analisa Break Even Point

Ghofar adalah akuntan manajerial untuk Perusahaan XZ, produsen parfum. Dia sebelumnya telah menetapkan bahwa biaya tetap Perusahaan XZ akan terdiri dari pajak properti, sewa, dan gaji, yang jumlahnya mencapai $ 100.000.

Biaya variabel untuk memproduksi sebotol parfum adalah $ 2 per unit. Parfum ini dihargai dengan harga $ 12. Untuk menetapkan titik impas atau margin keuntungan untuk parfum Perusahaan XZ adalah:

BEP = 100.000 / (12 鈥 2) = 10.000 (unit)

Sebagai hasil dari biaya tetap, biaya variabel, dan harga jual parfum, Perusahaan XZ harus menjual 10.000 unit untuk mencapai titik impas.

Grafik break-even point (BEP)

Dari contoh analisis di atas, sekarang saatnya mengimplementasikannya kedalam grafik. Untuk mencapai Cost Volume Profit, perlu representasi grafis yang bisa Anda lihat di bawah ini:

Grafik Break Even Point

Penjelasan Grafik BEP

  • Satuan volume ada di sumbu X (horizontal) dan jumlah dolar ada di sumbu Y (vertikal).
  • Garis merah menunjukkan total biaya tetap sebesar $ 100.000.
  • Garis biru menunjukkan pendapatan per unit yang terjual. Contoh, ketika Anda menjual 10.000 unit akan menghasilkan pendapatan 10.000 x $ 12 = $ 120.000.
  • Garis kuning menunjukkan biaya total (biaya tetap dan variabel). Misalnya, jika perusahaan menjual 0 unit, maka perusahaan akan mengeluarkan $ 0 untuk biaya variabel, tetapi $ 100.000 untuk biaya tetap, sehingga total biayanya $ 100.000. Jika perusahaan XZ mampu menjual 10.000 unit, perusahaan akan memerlukan 10.000 x聽 2 =聽 $ 20.000 untuk biaya variabel dan $ 100.000 untuk biaya tetap dengan total biaya $ 120.000.
  • Titik impasnya adalah 10.000 unit. Pada titik ini, pendapatan akan menjadi 10.000 x 12 =聽 $ 120.000 dan biaya akan menjadi 10.000 x 2 = $ 20.000 dalam biaya variabel dan聽 $ 100.000 dalam biaya tetap.
  • Jika jumlah unit melebihi 10.000, perusahaan akan mendapat untung dari unit yang terjual. Coba Anda perhatikan bahwa garis pendapatan lebih besar dari garis biaya total kuning setelah 10.000 unit produksi. Begitu juga jika jumlah unit di bawah 10.000, perusahaan akan merugi. Dari 0 hingga 9,999 unit, garis biaya total berada di atas garis pendapatan.

Baca Juga : Tugas-tugas Marketing yang Efektif untuk Menyukseskan Bisnis Anda

Faktor-faktor yang Meningkatkan Break Even Point Perusahaan

Sangat penting untuk menentukan titik impas perusahaan untuk menentukan target minimum perusahaan Anda untuk menutupi biaya produksi. Namun, tergantung pada faktor-faktor tertentu, BEP dapat meningkat atau menurun. Beberapa faktor yang dapat meningkatkan BEP termasuk yang berikut:

Peningkatan penjualan pelanggan

Peningkatan penjualan pelanggan menunjukkan peningkatan permintaan. Perusahaan kemudian harus meningkatkan produksi produknya untuk memenuhi peningkatan permintaan, yang menghasilkan peningkatan BEP untuk menutupi biaya tambahan.

Kenaikan biaya produksi

Bagian yang paling menantang dalam menjalankan bisnis adalah mempertahankan penjualan pelanggan yang sama atau tingkat permintaan produk, sementara harga biaya variabel, seperti harga bahan baku mengalami peningkatan harga.

Ketika ini terjadi, BEP meningkat sebagai akibat dari biaya tambahan. Seiring dengan biaya produksi, potensi kenaikan lainnya termasuk sewa gudang, kenaikan kompensasi karyawan, dan tingkat utilitas yang lebih tinggi.

Perbaikan peralatan

Ketika jalur produksi menjadi terputus-putus, atau bagian dari jalur perakitan mengalami kerusakan, BEP akan meningkat karena jumlah target unit tidak dapat perusahaan produksi dalam jangka waktu tertentu. Kegagalan peralatan juga mengakibatkan peningkatan biaya operasi dan, akibatnya, titik impas yang lebih tinggi.

Fakta Unik

Cara Meminimalisir Break Even Point

Tentu saja, sebagai pemilik bisnis, Anda ingin titik impas serendah mungkin. Setelah mendapatkan pemahaman tentang faktor-faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan BEP, berikut metode yang paling efektif untuk menurunkan tingkat break even point adalah:

Menaikkan harga produk

Semua bisnis tidak ingin menaikkan harga suatu produk tanpa pertimbangan yang matang. Karena kenaikan harga suatu produk dapat mengakibatkan penurunan basis pelanggan.

Meski begitu, kenaikan harga produk dapat membantu mengurangi tingkat BEP. Jika Anda melihat analisis grafis di atas, perubahan apa yang terjadi adalah bahwa garis biru (revenue) menjadi lebih curam saat naik. Hasilnya titik temu BEP menjadi lebih rendah.

Melakukan outsourcing

Bisnis dapat meningkatkan profitabilitas melalui outsourcing, yang membantu mengurangi biaya produksi seiring meningkatnya volume. Karena karyawan outsourcing tidak menerima manfaat atau hak yang sama dengan karyawan yang perusahaan pekerjakan secara langsung.

Bisnis yang menggunakan sistem kerja outsourcing juga dapat mempekerjakannya secara sementara. Jadi, ketika volume produksi stabil, tidak perlu mengeluarkan uang untuk gaji, karena penggajian karyawan masih berlaku bahkan jika Anda tidak mengadakan produksi.

Kesimpulan

Dengan mengetahui cara perhitungan break even point adalah hal yang penting bagi Anda untuk bisa memperoleh untung lebih besar. Selain itu Anda mampu mengendalikan keuangan perusahaan Anda dan mengkonfigurasikan harga tertentu untuk mendapatkan keuntungan.

Dunia digital membawa transformasi perusahaan untuk memberikan informasi dan perhitungan biaya yang lebih mudah dengan sistem otomatis. Gunakan Software Akuntansi terbaik dari HashMicro untuk mempermudah perhitungan break even point.

Tingkatkan profitabilitas bisnis Anda dengan penghitungan budget yang lebih tepat dan akurat. Dapatkan demo gratis software akuntansi terbaik dari HashMicro untuk ketahui lebih lanjut bagaimana solusi kami bisa membantu bisnis Anda.

Accounting

Apakah artikel Ini bermanfaat?
YaTidak

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Dewi Sartika
Dewi Sartikahttps://www.hashmicro.com/id/
Dewi Sartika adalah seorang content writer berbakat dengan pengetahuan mendalam dalam bidang akuntansi. Dengan pengalaman bertahun-tahun di industri akuntansi, Dewi telah menggabungkan passion-nya dalam menulis dengan keahlian dalam dunia keuangan.

Highlight

Artikel Populer

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222846776
Hubungi Tim Sales