Lihat Artikel Lainnya

BerandaProductsAccountingPentingnya Perhitungan Nilai Persediaan Akhir bagi Perusahaan Anda

Pentingnya Perhitungan Nilai Persediaan Akhir bagi Perusahaan Anda

Persedian akhir adalah nilai dari suatu barang yang masih tersedia untuk dijual dan perusahaan akan memegang pada akhir periode akuntansi. Selain itu, Persediaan akhir ini menjadi aset yang penting di neraca untuk melaporkan persediaan akhir secara akurat, terutama ketika mendapatkan pembiayaan. Dalam menjalankan bisnis, mencatat persediaan sangat perlu untuk mencegah terjadinya pencurian, penurunan nilai dasar, dan keusangan pada produk yang masih tersedia dalam gudang.聽

Untuk menghindari situasi maka auditor mengharuskan perusahaan untuk melakukan persediaan fisik pada akhir periode akuntansi. Hal ini menyebabkan agar perusahaan dapat menentukan serta membandingkan antara barang yang ada dengan sistem komputer perusahaan catatan selama ini. Hash Software Akuntansi dapat membantu perusahaan dalam menghitung persediaan akhir untuk menghindari pencurian, kesalahan vendor atau akuntansi, masalah dengan pengiriman, dan lain-lain. Dapatkan skema harga Software Akuntansi untuk mengetahui estimasi biaya lebih lanjut.聽

DemoGratis

Baca Juga : Kelola Perencanaan Keuangan Bisnis dengan Software Akuntansi

Formula Perhitungan Nilai Persediaan Akhir

Memilih Metode penilaian persediaan oleh manajemen mengakibatkan pada banyak metrik laporan keuangan populer. Item laporan laba rugi terkait persediaan meliputi harga pokok penjualan, laba kotor, dan laba bersih. Aset lancar, modal kerja, total aset, dan ekuitas berasal dari neraca. Semua item ini merupakan komponen penting dari rasio keuangan yang berguna untuk menilai kesehatan keuangan dan kinerja bisnis.

1. Last in, first out (LIFO)

Last in, first out (LIFO) adalah salah satu dari tiga metode umum untuk mengalokasikan biaya untuk mengakhiri persediaan dan harga pokok penjualan (HPP). Ini mengasumsikan bahwa barang-barang terbaru yang perusahaan beli聽 berguna dalam produksi barang-barang yang terjual paling awal pada periode akuntansi. Dengan kata lain, mengasumsikan memesan barang terakhir terjual terlebih dahulu. Di bawah LIFO, biaya membeli barang terbaru yang teralokasikan terlebih dahulu untuk HPP, sedangkan biaya pembelian lama teralokasikan untuk mengakhiri inventaris yang masih ada pada akhir periode.

2. First in, first out (FIFO)

First in, first out (FIFO) mengasumsikan bahwa barang tertua yang terbeli oleh perusahaan digunakan dalam produksi barang yang paling awal dijual. Sederhananya, metode ini mengasumsikan barang pertama yang telah memesan, maka akan dijual terlebih dahulu. Di bawah FIFO, biaya barang tertua yang dibeli akan didistribusikan terlebih dahulu untuk HPP, sedangkan biaya pembelian yang lebih baru dialokasikan untuk mengakhiri inventaris yang masih ada di akhir periode.

3. Biaya Rata-Rata Tertimbang (WAC)

Metode biaya rata-rata tertimbang menetapkan biaya untuk mengakhiri persediaan dan HPP berdasarkan total biaya barang yang dibeli atau diproduksi dalam suatu periode dibagi dengan jumlah total barang yang dibeli atau diproduksi. Ini “bobot” rata-rata karena mempertimbangkan jumlah barang yang akan dibelikan pada setiap titik harga.聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽

Baca Juga: Permudah Pencatatan Akuntansi Perbankan dengan 4 Langkah Berikut Ini!聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽聽

Bagaimana Cara Menghitung Nilai Persediaan Akhir?

Perhitungan Nilai Persediaan Akhir

Berikut ini beberapa聽 langkah atau cara untuk menghitung persediaan akhir dengan berbagai metode, seperti:

1. Metode Laba Kotor

  • Temukan harga pokok yang tersedia

Perhitungan Ini dapat dicapai dengan menggabungkan semua biaya pembelian dengan biaya inventaris awal. Kemudian, hasil akhirnya adalah harga produk yang dijual.

RUMUS:

Biaya barang tersedia = Biaya persediaan awal + semua biaya pembelian

  • Menentukan harga pokok penjualan

Untuk mendapatkan harga pokok penjualan (HPP), kalikan total penjualan dengan persentase laba kotor. Selanjutnya, rumus untuk harga pokok penjualan, termasuk:

Harga Pokok Penjualan = Penjualan x Persentase laba kotor

  • Menghitung persediaan akhir

Dengan menggunakan metode laba kotor, menghitung persediaan akhir dengan membagi harga pokok penjualan dengan harga pokok yang tersedia. Hasilnya adalah inventaris akhir. Laba kotor berikut digunakan dalam rumus persediaan akhir:

Persediaan akhir menggunakan laba kotor = Harga pokok barang tersedia – Harga pokok barang

2. Metode Ritel

  • Menemukan biaya ecer

Bagilah harga eceran persediaan dengan biaya persediaan aktual untuk mendapatkan persentase ini. Berikut ini adalah rumus persentase biaya ritel:

Persentase biaya ecer = Biaya persediaan / Harga eceran persediaan

  • Menghitung harga pokok barang yang ada

Tambahkan semua biaya yang terkait dengan pembelian ke biaya inventaris awal sebagai langkah selanjutnya. Hasil akhirnya adalah harga produk yang dijual. Rumus untuk menentukan biaya barang yang tersedia, yaitu:

Harga pokok barang yang tersedia = Biaya persediaan awal = Biaya semua pembelian

  • Menemukan biaya penjualan

untuk menentukan biaya penjualan dengan mengalikan penjualan dengan persentase biaya ritel. Rumus biaya penjualan adalah sebagai berikut:

Biaya penjualan = Penjualan x Persentase biaya ecer

  • Menemukan persediaan akhir

Dengan membagi harga pokok yang tersedia dengan harga pokok penjualan, Anda dapat menentukan nilai persediaan akhir. Inventarisasi akhir akan menjadi hasilnya. Rumus persediaan akhir metode ritel adalah sebagai berikut:

Persediaan akhir menggunakan eceran = Harga pokok barang yang tersedia – Harga pokok penjualan selama periode tersebut

3. Metode Work in Process

  • Menentukan persedian awal Work in process (WIP)

Dengan mengurangi bahan yang dibeli dari bahan yang ditransfer ke produksi, Anda dapat menentukan inventaris awal WIP. Berikut ini adalah rumus persediaan awal WIP:

Persediaan awal WIP = Bahan yang dibeli – Bahan dipindahkan ke produksi

  • Menentukan biaya produksi

Pada langkah kedua, tenaga kerja langsung, bahan yang ditransfer, dan menambahkan overhead pabrik. Metode berguna untuk mengidentifikasi biaya overhead pabrik. Berikut ini adalah rumus biaya produksi:

Biaya produksi = Bahan yang di transfer ke produksi + Tenaga kerja langsung + Overhead pabrik

  • Tentukan harga pokok produksi

Kemudian, kurangi biaya produksi WIP awal dari WIP akhir dan bahan langsung serta menggunakan tenaga kerja langsung. Hasil akhirnya adalah harga barang jadi. Rumus untuk biaya produksi barang adalah sebagai berikut:

Harga pokok produksi = (Bahan langsung yang digunakan + Tenaga kerja langsung yang digunakan + Biaya produksi + WIP awal) – WIP akhir

  • Menghitung persediaan akhir

Dengan menggunakan metode WIP, langkah terakhir untuk menentukan persediaan akhir adalah mengurangi biaya barang yang memproduksi setelah menambahkan WIP awal dan biaya produksi. Inventarisasi akhir akan menjadi hasilnya. Rumus inventarisasi akhir metode WIP adalah sebagai berikut:

Persediaan akhir menggunakan barang dalam proses = (Awal WIP + Biaya produksi) – Harga pokok produksi

download skema harga software erp
download skema harga software erp

Contoh Penerapan Cara Menghitung Persediaan Akhir

Contoh menggunakan laba kotor

  1. Temukan harga pokok barang yang tersedia

Biaya barang tersedia =聽 Biaya persediaan awal + Biaya semua pembelian

15.000.000 + 5.000.000 = 20.000.000

Harga pokok barang yang tersedia = 20.000.000

2. Temukan harga pokok penjualan

Harga pokok penjualan = Penjualan x Persentase laba kotor

5.000.000 x 75% = 3.750.000

Harga pokok penjualan = 3.750.000

3. Temukan persediaan akhir

Inventaris akhir menggunakan laba kotor = Harga pokok barang tersedia – Harga pokok barang

20.000.000 – 3.750.000 = 16.250.000

Contoh menggunakan retail

  1. Temukan persentase biaya eceran

Persentase biaya eceran = Biaya persediaan / Harga eceran persediaan聽

300 / 500 = 0,6 atau 60%

Persentase biaya eceran = 60%

2. Temukan harga pokok barang yang tersedia

Harga pokok barang yang tersedia = Biaya persediaan awal = Biaya semua pembelian

2.000.000 + 1.000.000 = 3.000.000

Harga pokok barang yang tersedia = 3.000.000

3. Temukan biaya penjualan

Biaya penjualan = Penjualan x Persentase biaya eceran

2.200.000 x 60% = 1.320.000

Biaya penjualan = 1.320.000

4. Temukan persediaan akhir

Inventaris akhir menggunakan eceran = Harga pokok barang yang tersedia – Harga pokok penjualan selama satu periode

3.000.000 – 1.320.000 = 1.680.000

Inventaris akhir menggunakan eceran = 1.680.000

Contoh menggunakan WIP

  1. Tentukan inventaris awal work in process (WIP)

Persediaan awal WIP = Bahan yang dibeli – Bahan dipindahkan ke produksi

200.000.000 – 150.000.000 = 50.000.000

Persediaan awal WIP = 50.000.000

2. Temukan biaya produksi

Biaya produksi = Bahan yang ditransfer ke produksi + Tenaga kerja langsung + Overhead pabrik

150.000.000 + 50.000.000 + 84.00.000 = 284.000.000

Biaya produksi = 284.000.000

3. Temukan harga pokok produksi

Harga pokok produksi = (Bahan langsung yang digunakan + Tenaga kerja langsung yang digunakan + Biaya produksi + WIP awal) – WIP akhir

(150.000.000 + 50.000.000 + 284.000.000 + 50.000.000) – 210.000.000

534.000.000 – 210.000.000 = 324.000.000

Biaya produksi barang = 324.000.000

4. Temukan persediaan akhir

  • Inventaris akhir menggunakan barang dalam proses = (Awal WIP + Biaya produksi) – Harga pokok produksi

(50.000.000 + 284.000.000) – 324.000.000

334.000.000 – 324.000.000 = 10.000.000

Inventaris akhir menggunakan barang dalam proses = 10.000.000

Mengapa Penting Menghitung Nilai Persediaan Akhir bagi Perusahaan?

Bagi Anda sebagai pemilik perusahan ritel ataupun sejenisnya yang bergelut pada sistem inventaris hendaknya sangat penting untuk selalu menghitung nilai persediaan akhir. Dengan perhitungan nilai persediaan akhir kan menghindari risiko penumpukan barang di gudang, keterlambatan kedatangan barang, dan material yang rusak. Selain itu juga dapat mengantisipasi bahan-bahan yang terproduksi secara musiman sehingga dapat berguna dalam waktu yang lama. Selanjutnya, Anda dapat secara detail melacak laporan persediaan yang tersedia dan yang ada pada sistem. Hal tersebut akan menghindari perusahaan dari kerugian yang berarti.聽

Kesimpulan

Setiap perusahaan pastinya ingin bisnisnya berjalan lancar dan memberikan keuntungan yang banyak. Namun, Anda juga perlu memahami bahwa pelaporan keuangan perusahaan menjadi poin penting dalam kemajuan bisnis Anda. Oleh karena itu, dengan mengontrol laporan keuangan maka dapat memungkinkan pebisnis dalam berkontribusi seperti investasi. Salah satu cara terbaik yang dapat membantu Anda mengontrol keuangan perusahaan ialah dengan Software Akuntansi.聽

Hash Software Akuntansi hadir sebagai solusi untuk mengelola proses nilai persediaan akhir bagi perusahaan, sehingga arus kas dan persediaan gudang dapat terlacak secara mendetail. Selain itu, software akuntansi ini dapat membandingkan antara persediaan barang melalui sistem dengan inventory yang tersedia saat ini. Unduh skema harga Software Akuntansi HashMicro untuk mengetahui estimasi harga lebih rinci. Segera jadwalkan demo gratis!

Accounting

Apakah artikel Ini bermanfaat?
YaTidak

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Novi Herawati
Novi Herawatihttps://www.hashmicro.com/id/
Dengan latar belakang yang inklusif, Novi telah menciptakan konten untuk berbagai industri dan sektor bisnis, mencakup beragam topik yang berkaitan dengan dunia bisnis. Artikel-artikel Novi mencakup strategi pemasaran B2B, manajemen risiko, pengembangan produk, kebijakan bisnis, serta tren dan inovasi terbaru dalam berbagai industri.

Highlight

Artikel Populer

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222846776
Hubungi Tim Sales