Lihat Artikel Lainnya

BerandaProductsInventoryDampak Dead Stock Bagi Bisnis dan Cara Mengatasinya

Dampak Dead Stock Bagi Bisnis dan Cara Mengatasinya

Dead stock adalah persediaan yang tidak dapat terjual. Setiap bisnis terkadang menemukan sebuah dead stock karena memproduksi banyak barang sehingga barang tersebut yang tidak laku akan menjadi stok mati.

Barang yang termasuk dalam dead stock meliputi barang rusak, pengiriman yang salah, sisa produk musiman atau kadaluwarsa. Barang-barang cepat rusak, seperti makanan atau obat menjadi stok mati karena memiliki tanggal kadaluarsa yang harus segera dibuang.聽

Stok mati dapat menjadi pengeluaran utama yang mengurangi profitabilitas dengan menghambat pendapatan, meningkatkan biaya pembawaan, dan mengambil ruang gudang yang berharga. Strategi untuk mengelola atau menggunakan kembali stok mati termasuk diskon, bundling dan menggunakan saluran penjualan alternatif.聽

Baca juga: Mengenal Vendor Managed Inventory Mulai dari Proses Keuntungan, dan Contohnya

DemoGratis

Dampak Dead Stock pada Bisnis

cara mengatasi dead stock

Kerugian keuangan

Efek paling signifikan dari dead stock adalah kerugian finansial. Karena kita secara keseluruhan menyadari bahwa barang dagangan adalah usaha yang perusahaan buat dan spekulasi ini mungkin memiliki pilihan untuk membawa manfaat ketika mereka akhirnya menemukan kesuksesan sejati dalam menjual sejumlah besar barang ini. Peluang untuk mendapatkan keuntungan dari investasi tersebut nantinya akan lenyap jika menemukan stok mati.聽

Meningkatnya biaya holding

Biaya pengangkutan persediaan, yang pada dasarnya adalah biaya penyimpanan barang, sering disebut sebagai biaya penyimpanan. Biaya tenaga kerja, ruang untuk penyimpanan, dan asuransi biasanya termasuk dalam biaya ini. Secara alami, biaya penyimpanan perusahaan akan meningkat secara signifikan semakin banyak barang yang kehabisan stok.

Ruang inventory yang lebih sedikit

Dead Stock akan menempati ruang gudang yang seharusnya bisa Anda gunakan hanya untuk produk yang laku cepat. Oleh karena itu, dampak dead stock ini akan memakan tempat yang cukup banyak sehingga barang lain yang harusnya tersimpan juga akan susah penempatannya. Sebisa mungkin perusahaan harus bisa manajemen tempat penyimpanan untuk terjadinya dead stock ini.

Penyebab Dead Stock

download skema harga software erp
download skema harga software erp

Terdapat beberapa poin yang menjadi penyebab dead stock pada perusahaan. Penyebab itu yang akan menjadi dampak kedepannya pada kesuksesan bisnis. Berikut ini beberapa penyebab dead stock:

Perhitungan inventory yang tidak akurat

Peramalan tidak selalu sempurna. Data yang cacat, ekspektasi yang tidak realistis, atau faktor di luar kendali perusahaan dapat menyebabkan peramalan yang tidak akurat, di mana bisnis salah memprediksi permintaan dan memesan terlalu banyak inventaris. Itu terjadi pada semua pengecer dari waktu ke waktu.

Praktik pembelian yang tidak konsisten

Terdapat penyebab baik dalam membeli barang pada waktu yang salah, seperti ketika permintaan rendah maupun memesan terlalu banyak sekaligus. Hal tersebut dapat mengakibatkan perusahaan terjebak dengan kelebihan persediaan.

Jumlah SKU yang berlebihan

Menemukan keseimbangan yang tepat antara terlalu banyak dan dua penawaran produk yang sedikit bisa menjadi tantangan. Menyimpan berbagai macam produk mungkin tampak seperti cara yang baik untuk memperluas basis pelanggan Anda, tetapi semakin banyak SKU yang Anda tawarkan, semakin banyak yang harus Anda kelola dan semakin banyak yang harus Anda jual.

Penurunan permintaan

Bahkan jika perusahaan Anda memiliki kemampuan peramalan yang baik, perubahan kondisi pasar dapat menyebabkan penurunan permintaan yang tiba-tiba dan tidak dapat diprediksi, meninggalkan perusahaan dengan inventaris yang tidak dapat diperbaiki.

Masalah kualitas produk

Produk cacat atau di bawah standar dapat meninggalkan Anda dengan barang-barang yang tidak akan dibeli pelanggan.

Penjualan produk yang buruk

Suatu produk mungkin tidak terjual karena beberapa alasan, seperti harganya mungkin terlalu tinggi, mungkin ketinggalan zaman. Selain itu, mungkin kurang menarik daripada produk pesaing atau mungkin tidak sesuai dengan kebutuhan target pasar.

Strategi Mengatasi Dead Stock

Untuk menghindari dead stock perusahaan harus mempunyai strategi guna tercapainya manajemen produk yang baik dan agar terhindar dari penumpukan barang. Berikut ini strategi yang bisa perusahaan gunakan:

Melaksanakan stock opname secara rutin

Sebagai pebisnis, Anda harus mewajibkan setiap tim gudang untuk melakukan aktivitas stock opname bulanan. Ini harus dilakukan untuk mendapatkan inventaris barang aktual dan menggunakannya sebagai dasar untuk pembelian dan perencanaan PPIC produksi dan pembelian bahan produk.

Menghabiskan stok lama terlebih dahulu

Menghabiskan inventaris lama pada tim pemasaran dan teknik adalah salah satu cara untuk meminta agar proses spesifikasi produk dilakukan terlebih dahulu. Jika tidak bisa, Anda bisa meminta kepada kelompok perancangan agar bahan barang lama yang masih diteruskan di pusat distribusi dipindahkan ke berbagai jenis barang.

Memperbarui layout gudang

Memperbaharui tata letak gudang harus sebagai strategi selanjutnya untuk menangani stok mati. Pada gudang ini, melakukan reposisi material dengan mengelompokkan produk dengan material yang ada.

Memberikan forecast pembelian

Saat menjalankan bisnis, Anda harus pandai-pandai menegosiasikan penjualan. Saat ini, peraturan terkait minimum order jarang diterapkan oleh pemasok. Tetapi jika salah satu dari mereka masih memberlakukannya, Anda dapat bernegosiasi dengan mereka, bagaimana caranya? Caranya adalah dengan memberikan perkiraan untuk beberapa bulan kedepan berdasarkan kebutuhan data yang akan Anda dapatkan dari kampanye pemasaran Anda.聽

Pencarian semacam itu terbukti efektif dan sering beberapa perusahaan lakukan. Anda harus memahami bahwa salah satu alasan menerapkan pesanan minimum kepada Anda dari pemasok adalah jika mereka berdasarkan pada jumlah minimum yang terbeli untuk barang-barang tersebut. Dengan membeli prakiraan untuk beberapa bulan ke depan, mereka nantinya dapat menyelesaikan proses produksi sekaligus.

Baca juga: Cara Hitung Inventory Cost untuk Penuhi Kebutuhan Konsumen Bisnis Anda

Kesimpulan聽

Perangkat lunak manajemen inventaris HashMicro dapat membantu menghilangkan stok mati dengan terus memantau dan mengelola tingkat inventaris untuk memastikan Anda memiliki inventaris yang cukup untuk memenuhi permintaan. Ini membantu perusahaan menghindari memegang kelebihan stok yang bisa berakhir di rak tanpa batas waktu.聽

Intinya, menghindari stok mati dapat menjadi tantangan bagi bisnis dari berbagai ukuran.聽 Membiarkan perusahaan dengan stok mati karena berbagai alasan, mulai dari praktik pemesanan yang tidak konsisten hingga kemerosotan ekonomi dan masalah kualitas. Dapatkan skema harga Software Inventaris untuk mengetahui estimasi harga lebih detail. Segera jadwalkan demo gratisnya!

InventoryManagement

Apakah artikel Ini bermanfaat?
YaTidak

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Novi Herawati
Novi Herawatihttps://www.hashmicro.com/id/
Dengan latar belakang yang inklusif, Novi telah menciptakan konten untuk berbagai industri dan sektor bisnis, mencakup beragam topik yang berkaitan dengan dunia bisnis. Artikel-artikel Novi mencakup strategi pemasaran B2B, manajemen risiko, pengembangan produk, kebijakan bisnis, serta tren dan inovasi terbaru dalam berbagai industri.

Highlight

Artikel Populer

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222846776
Hubungi Tim Sales