Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222846776
√ó

Nadia

Active Now

Nadia

Active Now

Lihat Artikel Lainnya

Daftar Isi:

    Chapter Berikutnya:

      Pahami Pentingnya Gross Margin dalam Laporan Keuangan Perusahaan

      Konsep laba dan rugi memang sudah sangat umum terdengar dalam kehidupan sehari-hari terlebih ketika Anda menjalankan sebuah bisnis. Perlu untuk Anda ingat bahwa baik keuntungan atau kerugian yang telah tercapai akan membawa perusahaan pada hasil yang menunjukkan sejauh mana perusahaan dapat menghasilkan uang. Terdapat ukuran yang dapat Anda gunakan untuk menghitung laba itu sendiri, yaitu gross margin. 

      Gross margin adalah indikator penting dalam laporan keuangan yang membantu memantau perkembangan kondisi perusahaan dan menilai apakah perusahaan mengalami keuntungan atau kerugian. Perhitungan gross margin yang dilakukan secara manual, rentan terjadi kesalahan pada analisis kinerja keuangan, pengambilan keputusan, hingga mengarah pada kerugian finansial bagi perusahaan. 

      Namun, ada hal yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi risiko kesalahan analisis tersebut, salah satunya dengan mengadopsi teknologi. Simak artikel berikut ini untuk mendapatkan informasi lebih detail mengenai perhitungan gross margin dan solusi untuk meningkatkan efisiensi dalam membuat laporan keuangan perusahaan Anda.

      Baca juga: Cara Optimalkan Keuangan Perusahaan dengan Software Akuntansi

      Key Takeaways

      • Gross profit margin adalah sisa pendapatan yang didapatkan setelah dikurangi dengan harga pokok produksi (HPP).
      • Margin laba kotor menjadi standar bagi investor untuk menilai efisiensi operasional suatu perusahaan.
      • Software Akuntansi HashMicro menjadi solusi terbaik untuk menghitung margin laba kotor dengan baik dan mengatur keuangan dan biaya operasional secara otomatis.
      Klik di Sini untuk Demo Gratisnya!

      DemoGratis

      Daftar Isi:

        Apa itu Gross Profit Margin?

        Gross margin atau gross profit margin (GPM) adalah pendapatan yang tersisa setelah mengurangi biaya produksi dari total pendapatan. Ini menunjukkan berapa banyak keuntungan yang diperoleh perusahaan dari penjualan barang dan jasa setelah menutup biaya produksinya. Sederhananya, gross profit margin mengukur seberapa efisien sebuah perusahaan dalam memproduksi barang dan menghasilkan keuntungan.

        Dalam suatu laporan laba rugi perusahaan, harga pokok penjualan memperhitungkan biaya langsung pembuatan produk perusahaan. Hal ini termasuk biaya yang secara khusus terkait dengan objek biaya seperti produk itu sendiri, departemen, atau proyek.

        Secara umum, biaya langsung berfluktuasi dan bervariasi tergantung pada volume produksi. Gross profit margin dapat Anda hitung untuk semua barang yang perusahaan produksi, namun selama biaya langsung setiap produk  dapat perusahaan bedakan.

        Pentingnya perhitungan Gross Profit Margin bagi Bisnis

        gross margin adalah

        Gross Profit Margin (GPM) adalah salah satu metrik penting dalam laporan keuangan perusahaan yang memberikan wawasan tentang efisiensi operasional perusahaan dalam menghasilkan produk atau layanan. GPM menjadi salah satu rasio keuangan yang penting dalam menganalisis kesehatan finansial suatu perusahaan. Dengan adanya GPM, perusahaan dapat mengetahui sejauh mana perkembangan bisnis serta efisiensi operasional perusahaan berjalan. 

        Mengetahui pentingnya perhitungan gross margin dalam perusahaan, maka Anda perlu memperhatikan beberapa hal ini, untuk meningkatkan keuntungan perusahaan Anda:

        • Pengukur Efisiensi Produksi: Gross margin memberikan gambaran tentang seberapa baik perusahaan dalam mengelola biaya langsung produksi dibandingkan dengan pendapatan total. Semakin tinggi gross margin, semakin efisien produksi perusahaan.
        • Analisis Kelayakan Produk atau Layanan: Gross margin membantu dalam mengevaluasi kelayakan produk atau layanan. Produk dengan gross margin rendah mungkin tidak menguntungkan untuk diproduksi.
        • Perbandingan dengan Industri: Gross margin memungkinkan perbandingan kinerja keuangan antara perusahaan dengan perusahaan dalam industri yang sama. Ini membantu dalam menilai posisi kompetitif perusahaan.
        • Pemantauan Kinerja: Perusahaan dapat menggunakan gross margin sebagai alat untuk memantau kinerja operasional mereka dari waktu ke waktu. Penurunan gross margin dapat menunjukkan peningkatan biaya produksi atau tekanan harga.
        • Pengambilan Keputusan Bisnis: Informasi dari gross margin dapat digunakan dalam pengambilan keputusan bisnis, seperti menentukan strategi harga, alokasi sumber daya, dan pengembangan produk baru.

        Secara keseluruhan, gross margin adalah indikator kunci dalam laporan keuangan yang membantu manajemen dan investor memahami efisiensi operasional perusahaan dan kinerja keseluruhan.

        Kendala yang dialami Perusahaan saat Perhitungan Gross Margin

        Beberapa kendala yang mungkin terjadi ketika penyusunan dan pembuatan laporan keuangan antara lain seperti terjadinya human-error dan kesalahan interpretasi angka. Sehingga, Anda perlu memahami beberapa kendala yang sering dialami oleh perusahaan saat melakukan perhitungan dan penyusunan laporan keuangan seperti berikut ini.

        1. Keterbatasan data 

        Keterbatasan data yang diperlukan untuk penyusunan laporan keuangan merupakan salah satu kendala utama yang sering dihadapi oleh perusahaan. Ketika data yang diperlukan tidak lengkap atau tidak akurat, hal ini dapat menyulitkan proses perhitungan gross profit margin yang tepat dalam menyusun laporan keuangan. 

        2. Kompleksitas transaksi

        Transaksi keuangan yang kompleks, seperti konversi kurs dalam cross-currency transactions, pengakuan pendapatan dari berbagai jenis kontrak, dan restrukturisasi keuangan, dapat menyulitkan dalam perhitungan dan pemahaman laporan keuangan. Oleh karena itu, perusahaan perlu memahami secara menyeluruh mekanisme transaksi tersebut sambil mempertahankan keterbacaan dan transparansi dalam laporan keuangannya.

        3. Regulasi keuangan

        Perusahaan harus mematuhi peraturan dan standar akuntansi yang berlaku, seperti Generally Accepted Accounting Principles (GAAP) atau International Financial Reporting Standards (IFRS). Pemahaman yang kurang tentang regulasi ini atau perubahan regulasi baru juga dapat menjadi kendala.

        4. Human-error

        Kesalahan manusia dalam memasukkan data atau melakukan perhitungan bisa berdampak besar pada akurasi laporan keuangan perusahaan. Misalnya, kesalahan dalam memasukkan data transaksi keuangan bisa menghasilkan angka yang tidak tepat saat perhitungan gross profit margin. 

        Hal ini dapat berpengaruh pada informasi keuangan yang dipresentasikan kepada investor, kreditur, atau otoritas pengatur, serta mengganggu pengambilan keputusan yang tepat dan reputasi perusahaan. Oleh karena itu, dengan bantuan software akuntansi dapat membantu mengurangi risiko human-error dalam penyusunan laporan keuangan.

        5. Perubahan lingkungan bisnis

        Perubahan pasar atau regulasi bisa menciptakan ketidakpastian dalam laporan keuangan perusahaan. Fluktuasi pasar dapat mempengaruhi nilai aset dan kewajiban, sementara perubahan regulasi mempengaruhi cara perusahaan melaporkan pendapatan dan biaya. Hal demikian dapat berpengaruh pada interpretasi data keuangan dan mempengaruhi keputusan manajemen. 

        6. Tidak mengimplementasikan software dan teknologi

        Penggunaan software yang tidak sesuai dengan kebutuhan bisnis atau kurangnya keterampilan dalam mengoperasikannya, bisa menjadi hambatan besar dalam menyusun laporan keuangan perusahaan. Hal ini dapat menyulitkan pengelolaan data keuangan dan menghasilkan laporan yang tidak akurat, hingga berdampak pada pengambilan keputusan dan perencanaan. Maka, penting bagi perusahaan untuk memilih software keuangan yang sesuai dan memberikan pelatihan yang memadai kepada staf.

        Unsur-unsur Gross Margin yang Penting diketahui Perusahaan

        Perusahaan perlu memahami unsur-unsur penting dari gross margin untuk mengelola efisiensi operasional dan memaksimalkan profitabilitas. Dengan pemahaman yang mendalam tentang komponen-komponen ini, perusahaan dapat mengidentifikasi area-area potensial untuk penghematan biaya, meningkatkan harga jual yang sesuai, serta merancang strategi operasional yang lebih efisien guna meningkatkan margin keuntungan.

        Untuk memahami dan mengelola gross margin dengan efektif, ada beberapa unsur penting yang perusahaan perlu ketahui:

        1. Pendapatan kotor (Total Revenue)

        Ini adalah total pendapatan yang dihasilkan oleh penjualan produk atau layanan perusahaan sebelum dikurangi pengembalian atau potongan harga. Memahami sumber dan pola pendapatan kotor membantu dalam mengevaluasi kinerja penjualan perusahaan.

        2. Biaya barang yang dijual (Cost of Goods Sold/COGS)

        Ini adalah biaya langsung yang terkait dengan produksi barang atau penyediaan layanan, termasuk bahan baku, tenaga kerja langsung, dan overhead produksi. Memantau dan mengelola biaya ini penting untuk meningkatkan gross margin.

        3. Gross profit

        Ini adalah selisih antara pendapatan kotor dan biaya barang yang dijual. Gross profit adalah kontribusi langsung dari penjualan dalam menutupi biaya operasional perusahaan dan menghasilkan keuntungan.

        4. Gross margin percentage

        Presentase gross margin memberikan pemahaman tentang efisiensi operasional perusahaan dalam menghasilkan laba dari penjualan. Gross profit sebagai persentase dari pendapatan kotor, biasanya dihitung dengan rumus berikut ini:

        gross margin adalah

        5. Tren dan perbandingan

        Penting bagi perusahaan untuk memantau tren gross margin dari waktu ke waktu dan membandingkannya dengan benchmark industri atau pesaing. Ini membantu dalam menilai kinerja relatif perusahaan dan mengidentifikasi area untuk perbaikan.

        6. Kontribusi produk atau layanan

        Menganalisis gross margin secara terpisah untuk setiap produk atau layanan dapat membantu perusahaan dalam mengevaluasi kelayakan dan profitabilitasnya. Ini juga dapat membantu dalam pengambilan keputusan terkait strategi harga dan alokasi sumber daya.

        7. Pengaruh faktor eksternal

        Perubahan harga bahan baku, biaya tenaga kerja, atau faktor-faktor ekonomi lainnya dapat mempengaruhi gross margin. Penting bagi perusahaan untuk memahami dan merespons perubahan-perubahan ini secara cepat.

        Setelah mengetahui berbagai unsur GPM atau Gross Margin yang penting untuk perusahaan, Anda bisa mulai memperhitungkan software akuntansi yang cocok untuk bisnis Anda. Untuk mendapatkan gambaran harga software akuntansi, unduh skema perhitungan software akuntansi melalui gambar di bawah ini.

        Cara Menghitung Gross Profit Margin

        Apakah Anda sudah mengetahui pentingnya gross profit margin bagi perusahaan Anda? Maka dari itu, ini adalah saat yang tepat untuk mengetahui cara yang benar dalam melakukan penghitungannya. Tolak ukur untuk menghitung gross profit margin terdapat dalam dua variabel: penjualan bersih dan harga pokok penjualan. Kedua angka tersebut dapat diperoleh dari laporan laba rugi perusahaan.

        Rumus gross profit margin

        Gross profit margin (GPM) adalah persentase pendapatan yang tersisa setelah kita kurangi harga pokok penjualan. Rumusnya sebagai berikut: 

        Gross Profit Margin = (Penjualan bersih ‚Äď HPP / Penjualan Bersih)¬†

        Keterangan: 

        • (HPP) Harga Pokok Penjualan (HPP) yaitu pengeluaran agar dapat melakukan produksi barang¬†

        Peran Gross Profit Margin

        Gross Margin adalah
        Sumber: mypmp.net

        Dari uraian singkat tersebut, kita dapat melihat bahwa margin laba kotor merupakan salah satu indikator terpenting perusahaan untuk mengukur efisiensi biaya pengelolaan barang dagangan. Sederhananya, margin laba kotor ini adalah ukuran seberapa efisien perusahaan dalam menghasilkan dan menghasilkan laba bersih yang sehat. Pada saat yang sama, langkah bisnis perusahaan pada masa mendatang dalam memproduksi dan menjual satu atau lebih produk perlu Anda tentukan dengan lebih baik sebelum menguranginya dengan biaya tambahan.

        Sebagai salah satu gambarannya, apabila GPM perusahaan tinggi, Anda berada dalam posisi yang baik untuk mencapai margin laba operasi dan laba bersih yang kuat. Untuk perusahaan baru, semakin tinggi GPM, maka akan semakin cepat pula titik impas dan tentunya akan semakin menguntungkan bisnis.

        Namun, bukan berarti bahwa margin yang tinggi itu akan selalu bernilai baik. Oleh karena itu, tak heran jika margin laba kotor menjadi standar bagi investor untuk mengidentifikasi efisiensi suatu perusahaan. Caranya yaitu dengan melihat efektivitas efisiensi yang perusahaan capai dalam menjalankan dan mengelola bisnisnya.

        1. Margin dan arus kas

        Setelah kita membahas mengenai pengertian dari margin laba kotor, selanjutnya kita akan masuk pada margin dan arus kas. Perusahaan umumnya akan menanggung biaya persediaan yang signifikan untuk memproduksi setiap produk. Ketika Anda menjual suatu stok barang dengan harga yang terbilang tinggi, maka Anda mengubah setiap unit menjadi yang yang lebih banyak daripada yang Anda investasikan. Pengetahuan tentang GPM dan tren penjualan dapat membantu mendorong arus kas dan meningkatkan efisiensi strategi investasi perusahaan Anda.

        2. Strategi penetapan harga berbasis margin

        GPM sering ditentukan oleh strategi penetapan harga. Pada umumnya penetapan harga  produk berdasarkan pada harga pasar yang kompetitif. Dengan kata lain, Anda membayar harga yang sama dengan pesaing Anda dan mendapatkan margin yang standar. Saat mencoba memasarkan produk Anda dengan cara yang meningkatkan penjualan, pengurangan margin secara tidak langsung menawarkan harga terbaik. Hal ini tentunya berpengaruh secara signifikan terhadap peningkatan penjualan perusahaan Anda. 

        Namun, hal ini juga dapat menjadi bumerang bagi perusahaan Anda apabila kompetitor mulai menurunkan harga produknya. Ini juga berlaku ketika semua orang mulai menurunkan margin keuntungan dengan tren penjualan yang serupa. Oleh karena itu, Anda dapat menerapkan strategi lain dengan menetapkan harga yang lebih tinggi dari pasar untuk memaksimalkan margin. Metode ini sering kali melibatkan kampanye branding yang cukup besar.

        Baca juga: Mengatasi Masalah Keuangan dengan Software Akuntansi

        download skema harga software erp
        download skema harga software erp

        Contoh Penerapan Telemarketing di Perusahaan

        Dalam melakukan penghitungan margin laba kotor, Anda dapat menggunakan laporan laba rugi perusahaan sebagai acuan. Contohnya yaitu: Perusahaan A memiliki penjualan bersih US $75 juta dan harga pokok penjualan US $68 juta menurut laporan laba rugi terbaru. Maka, GPM atau margin laba kotornya adalah:

        Gross Profit Margin

        = US$ 75 juta ‚Äď US$ 68 juta / US$ 75 juta¬†

        = 0.0933, atau 9,33%.

        Maka, dapat disimpulkan bahwa gross profit margin perusahaan A adalah 9,33%. Hal ini menunjukkan bahwa 90,67% dari total keuntungan perusahaan berguna sebagai harga pokok penjualan (HPP). Anda perlu membandingkan 9,33% dengan data perusahaan tahun sebelumnya atau perusahaan lain dalam industri untuk menentukan analisisnya. 

        Catatan: Apabila margin laba kotor jauh lebih rendah atau lebih tinggi daripada tahun data lainnya, Anda harus segera menganalisis alasannya. Sebab, hal ini sangat bervariasi dari perusahaan lain dalam suatu industri.

        Cara Mudah Menghitung Gross Profit Margin dengan Software Accounting Hashmicro

        gross margin adalah

        Perhitungan gross margin dapat dilakukan dengan efisien menggunakan dukungan software. Dengan menggunakan software yang tepat, seperti software akuntansi, Anda dapat menghemat waktu dan tenaga dalam menghitung dan menganalisis data keuangan perusahaan Anda. 

        Namun, penting untuk memperhatikan bahwa setiap bisnis memiliki kebutuhan yang berbeda-beda, sehingga Anda perlu memilih software yang sesuai dengan kebutuhan bisnis dan skala operasi Anda. Maka dari itu, Software Akuntansi HashMicro dapat menjadi pilihan yang tepat, karena memiliki fitur-fitur seperti:

        1. Profit & Loss

        Fitur laba dan rugi memungkinkan Anda untuk melacak pendapatan dan pengeluaran perusahaan secara terperinci, sehingga Anda dapat dengan cepat menemukan total pendapatan dan biaya untuk menghitung gross profit. Fitur ini juga memberikan gambaran yang jelas tentang keuntungan dan kerugian, membantu Anda membuat keputusan bisnis yang lebih baik.

        2. Cash Flow Reports

        Laporan arus kas memberikan pandangan menyeluruh tentang arus kas perusahaan, membantu Anda memahami posisi keuangan perusahaan secara real-time. Dengan fitur Cash Flow Reports, Anda juga dapat merencanakan dan mengelola keuangan Anda dengan lebih efisien, serta mempermudah pemantauan gross profit margin.

        3. Budget S Curve

        Kurva S anggaran adalah alat visual yang efektif untuk memantau dan mengendalikan pengeluaran perusahaan Anda secara intuitif. Dengan fitur ini, Anda dapat memastikan bahwa pengeluaran Anda selaras dengan anggaran yang telah ditetapkan. Jika gross profit margin aktual berada di bawah anggaran, maka Anda dapat mengindikasikan masalah dalam mengelola biaya produksi yang dapat mempengaruhi profitabilitas perusahaan.

        4. Financial Ratio

        Rasio keuangan adalah indikator kinerja keuangan yang penting. Perbandingan berbagai financial ratio dengan GPM dapat memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang kinerja keuangan perusahaan. Dengan fitur ini, Anda dapat mengukur efisiensi, profitabilitas, dan solvabilitas perusahaan Anda, yang semuanya penting untuk pertumbuhan dan stabilitas jangka panjang.

        5. Financial Statement with Budget Comparison

        Fitur Financial Statement with Budget Comparison memungkinkan Anda untuk membandingkan kinerja keuangan aktual dengan anggaran yang telah ditetapkan. Dengan fitur ini, Anda dapat dengan cepat mengevaluasi kinerja keuangan dan memberikan wawasan untuk pengambilan keputusan yang tepat. Sehingga, jika GPM lebih rendah, ini membantu Anda mengidentifikasi area di mana Anda mungkin perlu melakukan penyesuaian.

        HashMicro juga menawarkan solusi yang komprehensif dan terintegrasi dalam manajemen keuangan. Selain mempermudah perhitungan gross profit margin, Anda juga bisa terintegrasi dengan fitur-fitur komprehensif lainnya seperti:

        • Laporan keuangan dengan multilevel analysis: Fitur ini bisa menganalisis laporan keuangan perusahaan pada berbagai tingkatan dan dapat mengelola biaya produksi.
        • Bank & auto payment reconciliation: Fitur ini dapat mencocokkan transaksi bank dengan catatan keuangan perusahaan secara otomatis dan memudahkan proses rekonsiliasi.
        • Budget forecasting: Anda bisa membuat perkiraan anggaran berdasarkan data historis dan tren saat ini, sehingga perencanaan keuangan dan pengelolaan sumber daya bisa lebih efektif.
        • Automated currency update: Fitur ini secara otomatis memperbarui nilai tukar mata uang dalam sistem, yang berguna untuk perusahaan dalam bertransaksi pada berbagai mata uang.
        • Real-time monitoring: Anda bisa memantau kinerja keuangan perusahaan secara real-time, yang dapat melihat data keuangan terkini dan membantu dalam pengambilan keputusan bisnis.

        Kesimpulan

        Dalam menjalankan bisnis, pemahaman tentang konsep laba dan rugi sangat penting. Gross Margin menjadi salah satu ukuran yang dapat digunakan untuk menghitung laba dan menjadi indikator penting dalam laporan laba rugi perusahaan, yang dapat membantu mengetahui kondisi serta perkembangan perusahaan. 

        Dengan perhitungan margin laba kotor yang baik, dapat memungkinkan perusahaan untuk menilai efisiensi pengelolaan produksinya dan memahami profitabilitasnya secara umum. Untuk meningkatkan efisiensi tersebut, Anda bisa menggunakan bantuan Software Akuntansi HashMicro dapat menjadi solusi yang tepat. Software ini dilengkapi dengan fitur-fitur unggulan yang dapat membantu perusahaan dalam membuat keputusan bisnis yang lebih baik. 

        Jadi, jika Anda ingin meningkatkan efisiensi dan akurasi dalam menghitung Gross Margin, Software Akuntansi HashMicro bisa menjadi pilihan yang tepat untuk Anda. Jadwalkan demo gratis sekarang bersama tim marketing dari Hashmicro!

        cost structure

         

        Apakah artikel Ini bermanfaat?
        YaTidak
        Learn Business
        Fun Fact