BerandaSoftware/BusinessLearn BusinessApa itu Risiko Usaha dan Cara Mengelola Risiko dengan Baik

Apa itu Risiko Usaha dan Cara Mengelola Risiko dengan Baik

Dalam dunia bisnis, tantangan dan risiko usaha adalah bagian yang tidak bisa terhindarkan. Risiko dan tantangan ini beragam, mulai dari finansial, teknologi, hingga kebijakan pemerintah. Risiko usaha bersifat tidak terduga dan bisa menimbulkan kerugian pada bisnis. Meskipun rencana bisnis yang Anda siapkan terbilang baik, risiko tetap bisa tetap terjadi sehingga menjadi penghalang perkembangan usaha Anda.

Menjalankan sebuah bisnis perlu untuk memahami apa risiko dan berbagai macam bahaya yang akan Anda hadapi dalam bisnis. Dengan memahami konsep risiko dalam bisnis, Anda dapat lebih mempersiapkan dalam mengambil tanggung jawab menjalankan bisnis.

Untuk mencegah bisnis Anda dari berbagai risiko, kami akan membahas apa itu risiko usaha, klasifikasi, dan solusi untuk menghadapi risiko usaha. Salah satunya adalah dengan menggunakan Hash CORE ERP. Anda dapat dengan mudah meminimalisir berbagai risiko usaha dengan fitur terbaik dari Hash CORE ERP yang dapat mengotomatiskan berbagai proses bisnis.

Baca juga: Apa Itu ERP Software dan Apa Kegunaannya bagi Bisnis Anda?

 

HashMicro ERP Software Free Demo

Daftar Isi

  • Pengertian Risiko Usaha adalah

    Risiko usaha adalah sebuah tindakan yang dihubungkan dengan suatu kemungkinan munculnya kerugian yang tak terduga dan memang tidak diharapkan terjadi. Kemungkinan munculnya risiko pada bisnis memang bisa muncul dari berbagai faktor seperti manajemen, sistem perusahaan serta strategi yang kurang baik. Selain itu risiko pada sebuah usaha juga bisa muncul dikarenakan oleh faktor individu maupun karyawan.

    Seperti yang diutarakan Abbas Salim, ada tiga faktor yang mempengaruhi risiko yang muncul. Pertama, yaitu adanya ketidakpastian secara ekonomi atau bisa disebut juga dengan economic uncertainty caused. Adanya ketidakpastian yang kedua disebabkan oleh alam, yang biasa disebut dengan istilah nature uncertainty caused. Terakhir, adanya ketidakpastian yang disebabkan oleh perilaku manusia atau dengan istilah lain human uncertainty caused.

    Baca juga: Vendor ERP yang Terbaik untuk Bisnis Anda : Cara Memilihnya

  •  

    Klasifikasi Risiko

    Risiko menyebabkan paling tidak dua jenis kerugian dalam sebuah bisnis, yaitu adanya risiko spekulatif dan risiko murni. Untuk memahami sifat dari setiap risiko, baca lebih lanjut di bawah ini.

    Risiko Spekulatif

    Risiko Spekulatif (Speculative Risk) adalah risiko yang apabila terjadi dapat menimbulkan Kerugian (loss), atau tidak menimbulkan kerugian apapun (no loss) atau dapat mendatangkan keuntungan (gain). Contoh Risiko kelebihan produksi, risiko moneter (kurs valuta asing), atau pembelian saham.

    Misalnya, adanya kemungkinan kerugian jika perusahaan melakukan investasi dengan melakukan pembelian saham. Setelah beberapa waktu, perusahaan yang sahamnya dibeli mengalami kerugian dan penurunan nilai perusahaan dan menyebabkan nilai investasi yang menurun dan mengakibatkan kerugian.

    Risiko murni

    Risiko Murni (Pure Risk) adalah bentuk risiko yang jika terjadi akan menimbulkan kerugian dan bila tidak terjadi maka tidak akan menimbulkan kerugian. Contoh kebakaran, kecelakaan, gempa bumi, gunung meletus, banjir, tanah longsor dan lain-lain.

    Sebagai contoh, jika restoran mengalami kebakaran, hampir pasti akan menderita kerugian karena kerusakan properti. Setelah itu, restoran ditutup sementara untuk perbaikan dan pemulihan. Atau penutupan permanen sebagai akibat dari kebangkrutan setelah kebakaran restoran.

    Beberapa Risiko yang Mungkin Terjadi di dalam Kegiatan Usaha

    Setelah membahas definisi dan klasifikasi risiko bisnis, bagian berikut membahas berbagai jenis risiko bisnis. Anda perlu risiko bisnis untuk membangun bisnis. Karena munculnya risiko bisnis terkait dengan aspek-aspek penting dari pengembangan bisnis Anda.

    Berikut ini ada enam jenis risiko bisnis yang harus Anda ketahui, antara lain, risiko finansial, risiko produksi, risiko pemasaran, risiko teknologi, risiko permintaan pasar, dan risiko pemerintah.

    Risiko finansial

    risiko finansial

    Salah satu risiko yang paling umum adalah ketidakpastian pendapatan atau pendapatan bisnis, yang berdampak pada keuangan perusahaan. Perusahaan tidak akan selalu menghasilkan banyak uang. Bahaya ini termasuk risiko yang signifikan.

    Akibatnya, pebisnis harus lebih siap jika situasi ini muncul. Langkah penyelesaian juga harus disiapkan untuk menghindari kerugian signifikan lebih lanjut. Kontrol penuh keuangan bisnis Anda dan lakukan pembukuan secara otomatis dengan Sistem Akuntansi dari HashMicro.

    Kondisi pasar yang tidak menentu biasanya menyebabkan penurunan penjualan. Bahkan dalam situasi yang buruk, perusahaan mungkin akan kehilangan uang. Pengusaha harus mempertimbangkan bagaimana meningkatkan produk penjualan dan mempertahankan tingkat penjualan pada level tertentu dan mencegah terjadinya kebangkrutan.

    Risiko produksi

    Risiko Produksi

    Dalam jenis bisnis tertentu, untuk menghasilkan sejumlah besar produk untuk memenuhi permintaan pasar, perusahaan harus melakukan pekerjaan secara ringkas untuk menghasilkan lebih banyak produk.

    Namun, beberapa faktor non-human (dari mesin atau alat produksi lainnya) atau faktor SDM yang tidak hati-hati atau rajin, dan sebagainya, dapat menyebabkan kekacauan dalam prosesnya, menghasilkan produk yang tidak sepenuhnya sempurna.

    Dampaknya adalah bahwa tidak semua barang terkontrol, dan ada kemungkinan bahwa ketika mereka mencapai tangan konsumen, ada barang yang rusak. Ini sangat berbahaya bagi perusahaan karena satu keluhan pelanggan bisa berakibat fatal jika pelanggan tersebut memberi tahu calon pembeli lain tentang hal itu. Ini akan menempatkan perusahaan pada risiko.

    Anda dapat meningkatkan efisiensi operasional bisnis manufaktur Anda dengan proses manufaktur yang fleksibel dan cost-efficient dengan Software ERP Manufaktur dari HashMicro.

    Baca Juga: Apa Itu ERP Software dan Apa Kegunaannya bagi Bisnis Anda?

    Risiko pemasaran

    Risiko Pemasaran

    Risiko ini terkait dengan proses marketing atau pemasaran produk. Masalah yang sering kita hadapi adalah bahwa kita mengalami kesulitan menguasai teknik pemasaran yang baik. Hal ini tentu menimbulkan risiko, seperti produk atau merek yang tidak masyarakat kenali meski telah melakukan berbagai proses pemasaran.

    Menghadiri seminar tentang teknik pemasaran, riset pasar, membaca buku, dan belajar langsung dari mentor atau seseorang yang telah berhasil adalah cara yang dapat Anda gunakan untuk mengurangi risiko ini. Selain itu, gunakan Marketing Automation System untuk perbanyak prospek dan bangun hubungan dengan pelanggan bisnis melalui upaya pemasaran yang terbaik.

    Risiko teknologi

    teknologi

    Bisnis yang bergantung pada karyawan, mesin, atau teknologi menghadapi serangkaian tantangan mereka sendiri. Masalah yang sering muncul adalah waktu penggunaan alat, yang harus selalu dipantau. Jika alat ini digunakan untuk jangka waktu yang lama dan tidak digunakan secara teratur, kemungkinan alat akan rusak dan tidak akan lagi dapat digunakan. Ini akan mengakibatkan kerugian bagi perusahaan, sehingga pemeliharaan alat, mesin, dan teknologi harus perusahaan perhatikan.

    Risiko permintaan pasar

    Risiko permintaan pasar

    Jika tampaknya bisnis yang sedang berjalan terbilang stabil dan mulai berkembang, seharusnya tidak menjadi hal yang membuat Anda cepat puas. Sebab kondisi pasar, seperti permintaan pasar, harus Anda perkirakan kedepannya.

    Mungkin permintaan pasar untuk produk perusahaan cukup tinggi saat ini, tetapi apakah ada jaminan bahwa pasar masih akan menginginkan produk yang Anda tawarkan saat ini dalam 5 atau 10 tahun? Dengan pertanyaan ini, pebisnis harus selalu mempertimbangkan inovasi produk yang dapat dilakukan dan peluang apa yang dapat bisnis pertimbangkan untuk kesuksesan di masa depan.

    Analisis pasar penting untuk bisnis Anda lakukan. Untuk kemudahan analisis yang mendalam, gunakan Software CRM-Sales yang dapat membantu penjualan yang lebih cerdas, cepat, dan efektif.

    Risiko peraturan pemerintah

    kebijakan pemerintah

    Setiap warga negara tentu harus menaati peraturan dan hukum yang berlaku. Ini termasuk dengan upaya yang sedang Anda lakukan dalam berbisnis. Anda harus memastikan bahwa bisnis tersebut aman dan legal di bawah negara tempat Anda beroperasi.

    Pemerintah selalu memberikan regulasi yang berkaitan dengan sektor usaha yang bergerak di dalamnya. Pastikan jenis usaha yang Anda jalankan tidak melanggar peraturan pemerintah untuk mendapatkan jaminan bisnis yang baik.

    Misalnya di Singapura, perusahaan teknologi penyedia ERP dapat menjual sistem dengan mudah. Pemerintah memberikan bantuan finansial agar perusahaan yang ingin mengadopsi software bisa mendapatkan perangkat lunak ERP lebih murah melalui PSG Grant.

    Cara Menghadapi Risiko Usaha

    Adanya risiko dalam membangun bisnis memiliki peran untuk meningkatkan kesadaran Anda mengadopsi rencana yang matang saat membangun bisnis. Kiat-kiat merencanakan bisnis untuk menghadapi berbagai macam risiko terdapat 4 cara, mulai dari menentukan rencana bisnis hingga mengelola manajemen risiko.

    Berikut persiapan yang dapat Anda lakukan guna menyiapkan bisnis dari berbagai macam risiko bisnis:

    1. Menentukan rencana bisnis

    Dalam menjalankan sebuah bisnis penting melakukan sebuah rencana tertulis. Lihatlah dari berbagai sudut pandang untuk merencanakan tujuan, melakukan evaluasi, serta melakukan penilaian pada bisnis yang sedang berjalan. Perhatikan pula strategi operasional, keuangan serta Pemasaran yang telah berjalan.

    Sangat penting untuk memiliki rencana tertulis saat menjalankan bisnis. Pertimbangkan berbagai perspektif saat merencanakan tujuan, mengevaluasi, dan melakukan penilaian terhadap bisnis yang sedang berjalan. Selain itu, perhatikan strategi operasional, keuangan, dan pemasaran yang akan bisnis terapkan.

    2. Membuat perencanaan manajemen risiko

    Perencanaan untuk manajemen risiko berbeda dari perencanaan untuk bisnis. Rencana manajemen risiko menguraikan langkah-langkah yang dapat Anda ambil, prosedur yang akan Anda ikuti, dan metode yang akan Anda gunakan untuk mengatasi jika risiko terjadi.

    Misalnya, jika Anda memproduksi produk yang rentan terhadap kerusakan. Maka harus menentukan pengemasan produk yang baik untuk memastikan keamanannya selama distribusi hingga ke tangan konsumen.

    3. Menjalankan rencana bisnis yang telah dibuat

    Setelah Anda telah menetapkan semua rencana Anda, baik bisnis maupun manajemen risiko, maka Anda dapat menindaklanjutinya. Panduan yang telah Anda buat akan membantu mengurangi risiko yang mungkin terjadi. Selain itu, jika Anda mengikuti rencana dan semua standar operasional, cukup lakukan evaluasi pada akhir untuk menentukan apakah Anda menghasilkan keuntungan atau kerugian.

    4. Melakukan manajemen risiko

    Menurut Milton C Regan dalam bukunya “Risky Business”, pengertian manajemen risiko adalah penerapan beragam kebijakan dan prosedur untuk meminimalisasi peristiwa yang menurunkan kapasitas dan kualitas kerja perusahaan. Sementara itu menurut Noshworthy, pengertian manajemen risiko adalah usaha mengurangi risiko dalam proses pelaksanaan teknis dan pengambilan keputusan bisnis.

    Di era digital, pengelolaan risiko bisa menjadi minimal dengan penggunaan software otomatis yang dapat meningkatkan visibilitas dan kontrol keseluruhan bisnis Anda. Misalnya dalam mengatasi risiko finansial, penggunaan Software Akuntansi bisa membantu bisnis dalam membuat pencatatan keuangan dan pembukuan secara otomatis. Hasilnya, bisnis dapat mencegah terjadi kecurangan pembukuan yang dapat menjadi risiko fatal, bahkan berujung kebangkrutan.

    Baca Juga: 5 Program ERP Terbaik di Indonesia Tahun 2022

    Kesimpulan

    Risiko pada usaha memang beragam dan berpotensi untuk menimbulkan kegagalan bisnis. Untuk itu, pentingnya pengelolaan risiko pada bisnis akan mengurangi dan mencegah kemungkinan terburuk. Bisnis Anda juga lebih terukur dan berjalan sesuai rencana.

    Meski risiko usaha tetap bisa terjadi, kiat-kiat untuk menghadapi risiko dalam bisnis dapat Anda terapkan sehingga kemungkinan jatuhnya sebuah bisnis lebih kecil. Khususnya di era digital, penggunaan sistem yang terintegrasi akan membantu Anda dalam pengelolaan usaha secara maksimal dan membantu perkembangan bisnis. Gunakan beragam Software ERP dari HashMicro, kami menyediakan berbagai produk perangkat lunak yang dapat terkonfigurasi sesuai kebutuhan bisnis.

    Software ERP HashMicro

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Fadel Rasyid
Fadel Rasyid
I see myself as an active and curious person. Constantly open to learning and growing with values. I never can't see the bright side of a situation — a content writer at HashMicro & a digital marketing enthusiast.

Coba Gratis Software HashMicro

Diskusikan kebutuhan bisnis Anda dengan konsultan ahli kami dan DAPATKAN DEMO GRATISNYA!

Ingin respon lebih cepat?

Hubungi kami lewat Whatsapp

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Novia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
+6287888000015
×
Jadwalkan Demo Via WA