BerandaProductsAccountingPentingnya Manajemen untuk Keberlangsungan Bisnis Anda

Pentingnya Manajemen untuk Keberlangsungan Bisnis Anda

Manajemen adalah sebuah proses dimana untuk mengatur sesuatu yang suatu organisasi ingin lakukan serta jalankan dimana mereka ingin mencapai tujuan dengan cara bekerja sama. Lalu, sebuah organisasi yang sedang berkembang pun tentunya membutuhkan sistem untuk mengorganisir dalam membantu mengatur perkembangan organisasinya.聽

Download Skema Harga Software Akuntansi

Download Sekarang

Manajemen juga memiliki fungsi yang sangat penting dalam sebuah bisnis, yaitu sebagai elemen dasar yang harus melekat sebagai acuan dalam melaksanakan tugas untuk mencapai tujuan dengan cara merencanakan, mengorganisir, mengkoordinasi dan tentunya mengendalikan.

Bagi pemilik bisnis, artikel ini bisa memberikan tambahan informasi mengenai manajemen pada bisnis, berikut pengertian lebih dalam mengenai manajemen.

Baca juga: Fungsi ERP bagi Efisiensi Manajemen Perusahaan

DemoGratis

 

Daftar Isi

Pengertian Manajemen聽

Seperti yang sudah dijelaskan di atas bahwa manajemen adalah suatu seni yang berkaitan dengan pengorganisasian, seperti menyusun perencanaan, membangun organisasi dan pengorganisasiannya, serta pengawasan atau pengendalian.

Kata 鈥榤anajemen鈥 itu sendiri berasal dari bahasa Inggris yaitu 鈥manage鈥 yang memiliki arti mengatur, mengelola, mengusahakan, merencanakan, dan memimpin. Istilah ini identik dengan dunia bisnis dan perkantoran, dimana mereka memerlukan untuk mencapai tujuan pribadi atau organisasi. Perusahaan atau organisasi membutuhkan manajemen untuk mencapai efisiensi dan efektifitas kerja suatu organisasi. Bila Anda membutuhkan seseorang untuk mengorganisir, merumuskan serta melaksanakan berbagai tindakan manajemen mereka biasanya menyebutnya sebagai聽manager.

Fungsi Manajemen聽

Setelah mengerti pengertian dari manajemen, Anda juga harus mengetahui beberapa fungsi manajemen agar Anda bisa terapkan nantinya pada bisnis Anda. Berikut ada 5 fungsi utama manajemen dalam bisnis, yaitu:聽

1. Perencanaan

Hal terpenting jika ingin melakukan pengelolaan dalam suatu perusahaan adalah perencanaan. Tentu saja, untuk hasil terbaik, diperlukan perencanaan yang matang saat menjalankan bisnis. Merencanakan dan mengevaluasi segala sesuatu yang telah dilakukan atau ditindaklanjuti di perusahaan.

Rencana yang disusun dengan baik adalah rencana yang telah ditetapkan sehubungan dengan tujuan perusahaan secara keseluruhan dan jangka panjang untuk mencapai tujuan tersebut. Ketika melaksanakan perencanaan, tentunya Anda membutuhkan seseorang yang mengelola rencana tersebut untuk mencari alternatif untuk mencapai tujuan jangka panjang atau jangka panjang bagi perusahaan.

manajemen
Sumber: freepik.com

2. Pengorganisasian

Melakukan pengorganisasian dalam bisnis juga merupakan salah satu fungsi utama manajemen dalam bisnis. Membagi kegiatan menurut proporsinya masing-masing karena hal tersebut bertujuan agar para manajer dapat melakukan pengawasan secara lebih efektif dan optimal untuk menentukan sumber daya apa saja yang dibutuhkan untuk setiap kegiatan agar lebih efisien secara lebih mudah.

Anda akan dengan mudah menentukan apa yang harus Anda lakukan, siapa yang akan melakukannya, dan bagaimana melakukannya dengan melakukan pengorganisasian ini.

3. Penetapan Staff

Staffing atau penempatan staff pada perusahaan tidak jauh berbeda dengan fungsi sebelumnya di atas, namun staffing atau lokasi lebih terfokus pada sumber daya secara umum. Sumber daya yang dapat Anda rencanakan dengan fungsi ini adalah peralatan, perlengkapan, dan inventaris dalam suatu organisasi. Artinya ketika organisasi berfokus pada sumber daya manusia, maka kepegawaian adalah kebalikannya, yaitu fokus pada sumber daya manusia.

Staffing ini tidak jauh berbeda dari fungsi sebelumnya, namun Staffing atau penempatan ini lebih berfokus terhadap sumber daya secara umum. Sumber daya yang kami bahas dalam hal ini ialah berupa perlengkapan, peralatan dan inventaris dalam sebuah organisasi. Artinya jika organizing tadi berfokus terhadap sumber daya manusia, maka staffing ini sebaliknya yaitu berfokus terhadap sumber daya manusia.

4. Pengarahan

Fungsi manajemen dalam bisnis lainnya ialah suatu tindakan yang memiliki upaya agar setiap anggota dalam sebuah bisnis atau kelompok dapat mencapai target yang telah mereka tentukan sesuai arahan dari manajerial. Seorang manajer akan memberikan arahan apabila terdapat masalah dari hasil maupun hal yang sedang mereka kerjakan apabila tidak sesuai dengan rencana.

Karena tidak semua yang perusahaan rencanakan dapat mereka capai sesuai dengan rencananya, maka dari itu mereka membutuhkan fungsi ini dalam sebuah bisnis. Inilah pentingnya directing agar semua dapat sesuai dengan jalur yang benar.

5. Pengontrolan

Fungsi ini terdiri dari beberapa kegiatan yang dilakukan untuk memastikan bahwa peristiwa tidak menyimpang dari rencana yang telah diatur sebelumnya. Kegiatannya pun terdiri dari menetapkan standar untuk kinerja kerja, mengukur kinerja dan membandingkannya bisa dengan standar yang telah Anda tetapkan dan mengambil tindakan korektif saat dan ketika Anda perlukan.聽

Menurut Koontz & O鈥橠onnell, fungsi pengendalian/pengontrolan meliputi:

  • Penetapan kinerja standar.
  • Pengukuran kinerja aktual.
  • Mengukur kinerja aktual dengan standar yang ditentukan sebelumnya dan mencari tahu penyimpangan.
  • Mengambil tindakan korektif.

Baca juga : Mengatasi Tantangan Manajemen Gudang dengan Aplikasi WMS

Unsur 5M dalam Manajemen

Berikut adalah 5M yang harus Anda tahu dalam unsur manajemen:

1. Manpower (Kepegawaian atau Tenaga Kerja)

Tenaga kerja adalah orang-orang yang berdedikasi untuk menerapkan strategi pemasaran yang ada atau baru. Anda kemudian dapat membaginya lagi menjadi aset SDM tertentu. Ini dapat dikaitkan langsung dengan strategi tertentu, tetapi juga dapat mencakup aset tidak langsung.

Misalnya, “tenaga kerja” tertentu dapat berupa biro iklan yang digunakan untuk menjalankan kampanye komunikasi. Aset langsung juga merupakan waktu yang dihabiskan penjual untuk menindaklanjuti prospek dari kampanye yang sama.

2. Materials (Bahan)

Elemen ini adalah rantai pasokan yang mendukung strategi pemasaran dan manajemen saat ini dan masa depan. Intinya adalah untuk mempertimbangkan berapa banyak nilai rantai pasokan yang akan menambah strategi Anda. Hal ini juga memungkinkan Anda untuk mengevaluasi bahan produksi tertentu yang digunakan untuk memproduksi produk yang mendasari strategi manajemen itu sendiri.

3. Machine (Mesin)

Mesin adalah aset fisik yang dirancang untuk menyederhanakan manajemen dalam menciptakan produk. Ini juga berlaku untuk sistem CRM untuk perangkat tertentu seperti server dan perangkat lunak di kantor.

4. Menit (Waktu)

Waktu mungkin adalah aset yang paling berharga dan memerlukan proses perencanaan manajemen dan peninjauan waktu yang paling efektif. Misalnya, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk meluncurkan produk baru? Bagaimana organisasi bereaksi terhadap tekanan persaingan?

5. Money (Keuangan)

Manajemen meninjau anggaran pemasaran dan keuangan untuk memungkinkan perencanaan yang lebih baik dan mencapai tujuan yang disepakati bersama

Gaya Manajemen

Gaya Manajemen yang Baik

1. Visioner

Manajer visioner mengomunikasikan tujuan dan arahan yang diyakini karyawan dan membujuk tim untuk bekerja keras untuk mewujudkan visinya. Setelah menetapkan visi dan strategi keseluruhan untuk tim, manajer visioner biasanya menjaga karyawan mereka pada kecepatan mereka sendiri, selama mereka produktif. Manajer meninjau tim hanya untuk memastikan mereka menuju ke arah yang benar atau untuk berbagi wawasan baru.

Manajer Visioner juga dikenal tangguh dan adil. Visi mereka biasanya ditetapkan, tetapi mereka selalu terbuka untuk ide-ide karyawan dan siap untuk mengubah rencana mereka jika ide-ide bagus disajikan.

2. Demokratis

Aturan adalah segalanya didalam kepemimpinan yang demokratis. Manajer menghargai keragaman ide dalam tim dan memungkinkan karyawan untuk berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan.

Manajer demokratis akhirnya menyetujui semua keputusan, tetapi tim sangat berpengaruh dalam keputusan manajer karena karyawan sangat terlibat dalam proses pengambilan keputusan.聽Ini karena manajer tahu untuk membuat tim merasa berharga, termotivasi, dan membangun hubungan yang sehat dan kredibel di antara mereka.

3. Transformasional

Manajer transformasional adalah inovator.聽Mereka biasanya percaya bahwa perubahan dan pertumbuhan adalah satu-satunya cara untuk tetap berada di puncak, mendorong karyawan keluar dari zona nyaman dan membuat mereka sadar bahwa mereka lebih mampu daripada yang mereka kira. Hal ini memungkinkan karyawan untuk terus meningkatkan standar dan meningkatkan kinerja tim.

Mereka dapat beradaptasi dengan perubahan dramatis dalam industri. Namun, ada juga risiko bergerak terlalu cepat dan menyebar dengan acuh tak acuh. Menjaga status quo penting untuk inovasi dan tetap menjadi yang terdepan, tetapi sebagai manajer yang bertanggung jawab di organisasi Anda, penting untuk mengetahui seberapa jauh Anda dapat membawa setiap karyawan sebelum mereka kelelahan.

4. Pelatih

Manajer berusaha untuk mempromosikan pengembangan profesional karyawan dalam jangka panjang. Manajer pelatih memotivasi karyawan dengan peluang untuk pengembangan profesional seperti promosi dan lebih banyak tanggung jawab-penghargaan ini membuat Anda haus akan pengetahuan dan pengembangan berkelanjutan mereka meningkatkan kinerja tim. Pelatih dapat membangun ikatan yang kuat dengan karyawan mereka dengan terus-menerus mengajari mereka hal-hal baru dan memberikan peluang karier.

Gaya Manajemen yang Buruk

1. Autokratis

Manajemen otokratis adalah pendekatan manajemen yang paling buruk. Karyawan di puncak hierarki memiliki kekuatan total dan membuat keputusan tanpa bekerja sama atau memberi tahu bawahan mereka. Dan ketika mereka memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan, mereka pasti mengharapkan penerimaan dan eksekusi segera.

Jika salah satu karyawan tidak mengikuti instruksi, mereka dapat mengusirnya, mengancam pekerjaannya, menghukumnya, atau secara terbuka mempermalukannya di depan rekan-rekannya. Ketakutan, rasa bersalah, dan rasa malu adalah senjata motivasi utama para manajer diktator.

2. Menghamba

Manajer yang melayani mengutamakan orang dan tugas. memaksimalkan dukungan dan dorongan untuk tim, dan sebagai imbalannya mengharapkan motivasi聽untuk bekerja keras.

Tetapi manajer yang tidak kenal lelah tidak memprioritaskan kinerja dan menghindari konfrontasi dengan karyawan mereka bahkan ketika mereka melakukan pekerjaan sepele, jadi tidak ada tekanan untuk berhasil. Hal ini dapat membuat karyawan senang dan mengarah pada pekerjaan yang teratur atau tidak memenuhi kualifikasi.

3. Laissez-faire

Manajer Laissez-faire memantau aktivitas tim mereka, tetapi mereka benar-benar terpisah. Mereka mengharapkan tim untuk bekerja sampai batas tertentu tanpa secara aktif mendukung atau mengelola karyawan mereka. Namun secara keseluruhan, tim memiliki sedikit arah atau visi. Karyawan merasa bingung dan tidak mampu mencapai tujuannya. Ini adalah gaya kepemimpinan yang paling tidak diinginkan dan tidak efisien, karena sebagian besar karyawan merasa diabaikan tanpa bimbingan dan visi.

4. Transaksional

Manajer transaksi menggunakan insentif dan penghargaan untuk memotivasi karyawan agar memenuhi pesanan. Moto mereka adalah “Jika Anda melakukan ini untuk saya, saya akan melakukannya untuk Anda”

Ini membuat mereka berpikir bahwa mereka termotivasi untuk berhasil karena Manajer memberi hadiah dengan beberapa opsi penghargaan, bukan karena mereka bersemangat dengan misi tim.

download skema harga software erp
download skema harga software erp

Karakteristik Manajemen

Universal: Semua organisasi, apakah itu mencari laba atau tidak, mereka memerlukan manajemen untuk mengelola kegiatan mereka.

Berorientasi pada Tujuan:聽Setiap organisasi dibuat menggunakan tujuan yg sudah ditentukan sebelumnya dan聽manajemen membantu mencapai tujuan dengan sempurna.

Proses Berkelanjutan:聽Ini merupakan proses berkelanjutan yang cenderung bertahan. Ini diharapkan pada setiap bidang organisasi apakah itu produksi, sumber daya manusia, keuangan atau pemasaran.

Multi-dimensional:聽Manajemen tidak terbatas dalam administrasi orang saja, namun pula mengelola pekerjaan, proses & operasi, yang menjadikannya kegiatan multidisiplin.

Kegiatan kelompok:聽Suatu organisasi terdiri berdasarkananeka macam anggota ygmempunyai kebutuhan, harapan, dan keyakinan yang berbeda. Setiap orang bergabung menggunakan organisasi menggunakan motif yg berbeda, namunsehabissebagai bagian berdasarkan organisasi mereka bekerja untuk mencapai tujuan yang sama.

Fungsi dinamis: Suatu organisasi ada dalam lingkungan bisnis yang memiliki berbagai faktor. Perubahan kecil pada faktor-faktor ini akan memengaruhi pertumbuhan dan kinerja organisasi. Jadi, untuk mengatasi perubahan ini manajemen merumuskan strategi dan mengimplementasikannya.

Kekuatan tidak berwujud: Manajemen tidak dapat dilihat atau disentuh tetapi seseorang dapat merasakan keberadaannya, dalam cara fungsi organisasi. Tepatnya, seluruh fungsi, aktivitas dan proses organisasi saling berafiliasi satu sama lain. Dan merupakan tugas manajemen untuk menyatukan mereka sedemikian rupa sebagai akibatnya mereka membantu mencapai hasil yang diinginkan.

Jenis-jenis Manajemen

1. Strategis

Jenis ini melihat pembentukan dan eksekusi strategi secara keseluruhan dengan tujuan demi menumbuhkan dan mempertahankan keunggulan kompetitif. Manajemen strategis merupakan sebuah fungsi eksekutif yang dapat melapor kepada pemilik perusahaan.

Untuk mengetahui lebih dalam, Anda bisa membaca secara lengkap tentang apa itu manajemen strategis di sini.

2. Pemasaran

Manajemen pemasaran merupakan kegiatan perencanaan,pengawasan, tindakan, dan evaluasi yang berhubungan dengan proses memperkenalkan produk atau jasa kepada khalayak luas atau konsumen.

Sedangkan tujuan ialah supaya banyak orang yang mengenal produk.聽 Dengan ini Anda bisa berharap mereka tertarik untuk membeli produk tersebut. Jika ini yang terjadi, berarti manajemen marketing yang Anda buat berhasil dengan baik.

Sumber: freepik.com

3. Rantai Pasokan

Jenis manajemen rantai pasokan atau supply chain management merupakan jenis manajemen yang聽 dapat dimaknai sebagai proses terpadu yang mendukung sistem informasi kepada pengelola mengenai pengadaan produk serta pengelolaan hubungan antarmitra.

Bisa dibilang supply chain management (SCM) ini dapat membantu Anda dalam beberapa hal dalam mengintegrasikan semua aspek, mulai dari pengiriman pesanan dan prosesnya, pengadaan bahan baku, penelusuran pesanan, perencanaan kolaboratif & penyebaran informasi, hingga pengukuran kinerja, pelayanan pasca-penjualan, dan pengembangan produk-produk terbaru.

4. Pengadaan

Bila Anda sudah mengetahui jenis sebelumnya, jenis pengadaan ialah merupakan suatu proses yang menjamin tersedianya barang maupun jasa dari luar yang mungkin proyek butuhkan. Dalam perencanaan pengadaan ini Anda dapat menetapkan apa saja yang perlu Anda sediakan, dan yang kapan harus Anda lakukan.

5. Keuangan dan Akuntansi

Keuangan dalam suatu perusahaan atau bisnis dapat menjadi pondasi yang kuat terbangunnya sebuah perusahaan. Jenis juga bersifat sangat riskan, jika perusahaan Anda tidak mengelolanya dengan baik akan menjadi聽 berantakan dan tentunya akan menghentikan jalannya sebuah perusahaan. Perusahaan Anda membutuhkan satu bidang sendiri yang akan mengurus bagian keuangan atau bisa juga disebut manajemen keuangan.

Dalam manajemen ini, benar-benar harus Anda rencanakan dengan matang agar tidak timbul masalah di kemudian hari bagi perusahaan Anda.

6. Sumber Daya Manusia

Adanya manajemen sumber daya manusia, karyawan pada perusahaan Anda akan merasa bahawa Anda meperhatikan mereka dan merasa aman dalam menjalankan tugas-tugas mereka.

Selain itu jenis ini memiliki manfaat seperti dapat membentuk citra perusahaan dan meningkatkan kepuasan karyawan, serta Anda dapat menyelesaikan masalah perusahaan secara efektif serta menghasilkan kinerja yang positif.

7. Risiko

Secara singkat, manajemen risiko merupakan suatu proses untuk mengidentifikasi, menganalisis, menilai, dan mengontrol sebanyak mungkin risiko yang dihadapi oleh pemilik bisnis. Umumnya perusahaan menerapkan ini untuk mencegah potensi kerugian besar yang akan berdampak terhadap bisnis. Untuk mengetahui lebih banyak, Anda bisa membaca melalui tautan ini.

8. Proyek

Secara umum merupakan suatu upaya untuk mencapai suatu tujuan dengan sumber daya seminimal mungkin (efisien). Sementara itu, proyek ialah suatu rencana pekerjaan dengan suatu target pencapaian tertentu yang dapat Anda selesaikan dalam rentang waktu tertentu.

Secara kolektif, manajemen proyek鈥 adalah suatu pendekatan/metode untuk鈥 mengelola suatu proyek dengan efektif dan efisien. Sistem ini hadir sebagai perangkat untuk membantu mengelola kegiatan-kegiatan berbentuk proyek, misalnya proyek konstruksi. Tanpanya, Anda akan sulit dalam melakukan eksekusi baik dari segi biaya, waktu, atau bahkan kualitasnya.

9. Operasi

Manajemen produksi barang dan jasa. Manajemen operasi adalah bidang luas yang menggambarkan segala sesuatu mulai dari manufaktur hingga ritel.

10. Hubungan Masyarakat

Mengelola komunikasi antara organisasi dan publik.

11. Teknologi Informasi

Mengelola tim dan proses teknologi informasi.

12. R&D

Manajemen proses dan tim penelitian & pengembangan.

13. Rekayasa

Mengelola aplikasi teknik untuk solusi bisnis. Misalnya, pengembangan produk baru, manufaktur, dan konstruksi.

14. Program

Manajemen program adalah pengelolaan portofolio proyek yang sedang berlangsung.

15. Proyek

Manajemen proyek adalah perencanaan, organisasi dan kontrol proyek. Untuk lebih lengkapnya Anda bisa membacanya melalui聽artikel ini.

16. Risiko

Manajemen risiko adalah disiplin untuk mengidentifikasi, menilai, dan mengendalikan peluang bahwa tujuan dan proses akan memiliki konsekuensi negatif.

17. Perubahan

Manajemen perubahan menerapkan pendekatan terstruktur untuk perubahan bisnis. Tujuan dari manajemen perubahan adalah untuk membantu organisasi dan tim melakukan transisi yang mulus ke negara target

18. Kualitas

Manajemen perencanaan kualitas, kontrol, jaminan dan peningkatan

19. Inovasi

Manajemen proses inovasi seperti strategi, penelitian & pengembangan atau perubahan organisasi.

20. Desain

Manajemen proses desain seperti desain produk baru.

21. Fasilitas

Pengelolaan fasilitas seperti kantor dan pusat data.

Baca juga: Hindari 4 Masalah Berikut dengan Sistem Manajemen Aset

Tips Meningkatkan Kualitas Manajemen

  • Fokus Pada Proses
  • Meninjau Kembali Struktur Organisasi
  • Menghilangkan Dokumen-Dokumen yang Tidak Perlu
  • Menentukan Tujuan Perusahaan yang Jelas

Download Skema Harga Software Akuntansi

Download Sekarang

Kesimpulan

Ilmu manajemen adalah salah satu pekerjaan tersulit di dunia kerja. Ada alasan mengapa kita semua memiliki setidaknya satu manajer yang menyebalkan bukan?

Untuk manajemen keuangan dan pembukuan yang lebih baik, Anda bisa menggunakan Software Akuntansi HashMicro untuk mempermudah proses akuntansi perusahaan Anda secara menyeluruh serta perusahaan Anda dapat secara otomatis mengelola kas, pembuatan laporan keuangan, rekonsiliasi bank, jurnal penyesuaian, pembuatan faktur, dan lain-lainnya hanya dengan Accounting Software terbaik di Indonesia.

 

Menggunakan program HashMicro ini, ada beberapa manfaat yang Anda dapatkan antara lain menghemat waktu, melihat informasi keuangan secara real-time, tingkat akurasi tinggi, dan profitabilitas perusahaan Anda menjadi meningkat karena adanya perhitungan budget yang lebih tepat dan akurat. Jadi tunggu apa lagi? Daftar sekarang.

Accounting

Artikel terkait : Optimasi Manajemen Transaksi pada Bisnis

Tertarik Mendapatkan Tips Cerdas Untuk Meningkatkan Efisiensi Bisnis Anda?

Hendra Gunawan
Hendra Gunawanhttps://www.hashmicro.com/id/
Sebagai penulis konten yang memiliki passion untuk bisnis dan teknologi, saya selalu berusaha untuk mengombinasikan antara pengetahuan bisnis dan teknologi dengan kemampuan menulis saya.
spot_img
spot_img

Highlight

Artikel Populer

Nadia

Nadia
Balasan dalam 1 menit

Nadia
Ingin Demo Gratis?

Hubungi kami via WhatsApp, dan sampaikan kebutuhan perusahaan Anda dengan tim ahli kami
6281222846776
Hubungi Tim Sales